Tuesday, June 29, 2010

IBRAH BAK MUTIARA


Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah ya Allah..kerana dgn limpah kurniaMu, pada ketika ini dan detik ini aku msh lg mampu bernafas dan tersenyum walaupun hari-hari yang aku lalui padat dengan program2 yang tak henti2. Bermula dgn program bersama UTM, disusuli dgn program KRIS KK, induksi ISEUMS, program bersama SMK Tawau dan sekrg ini hampir tamat program induksi PSM..huhhhh..namun aku bersyukur ya Allah dlm kesibukan ini, Kau kurniakan aku ibrah/pengajaran bak mutiara yang x ternilai harganya..iaitu ERTI SEBUAH PERSAHABATAN..

Dalam program2, aku bertemu ramai kawan baru dan pastinya seribu satu ragam..dari x kenal langsung menjd kenal, dari x rapat menjadi rapat, dari rapat menjd semakin erat, dari erat menjd semakin jauh..eh betul ka ayat ni??? Apa2 ja la kan..anything can happen..apa yg pastinya kita menjd semakin mengenali siapa sebenarnya sahabat kita dan pastinya timbul sedikit salah faham dan terkadang menghiris hati..huhu..nobody is perfect, right??!

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan berpuak-puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu sama lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang lebih bertakwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya.” Surah Al-Hujurat:13

“sahabat itu sentiasa bersama walau dalam keadaan susah dan senang” aku terkelu seketika…dlm zaman ini, wujud lgka falsafah ini? terkadang kita menangis mengenangkan kerenah shbat , terkadang kita tergumam dgn jauhnya sahabat dari sisi, terkadang kita terkedu dgn berubahnya sikap shbt kita….namun duhai hati2 yg dekat dgn penciptanya..pernahkah kita cuba menjd shbt yg baik tuk shbt kita???!

Dalam dunia ini kita tidak punya sesiapa,
Kecuali diri sendiri..
Tetapi dalam kita bersendirian, kita beruntung kerana
Mempunyai seorang sahabat yang memahami kita.
Sebagaimana kita mengharapakan keiklasan dan kejujuran
Seorang sahabat,begitulah juga dia.
Tetapi kita sering terlupa akan hal itu.

Kita cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan kita.
Kita rasa dikhianati bila dia tidak menepati janjinya.
Kita tidak memberi dia peluang untuk menerangkan keadaannya.
Bagi kita, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri.

Kita juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti kerana kita juga ada janji yg tidak ditepati.
Kita beri beribu alasan memaksa dia terima alasan kita.
Waktu itu, terfikirkah kita perasaannya..?
Seperti kita, dia juga tahu rasa kecewa..tetapi kita sering terlupa.

Untungnya mempunyai seorang sahabat yang sentiasa memahami
Yang selalu berada disisi pada waktu kita memerlukannya.
Dia mendengar luahan perasaan kita,segala rasa kecewa dan ketakutan.
Harapan dan impian juga kita luahkan.
Dia memberi jalan sebagai laluan penyelesaian masalah.
Selalunya kita terlalu asyik menceritakan tentang diri kita hingga
Kadang-kadang kita terlupa sahabat kita juga ada cerita yg ingin dikongsi bersama kita.
Pernah kah kita memberi dia peluang untuk
menceritakan tentang rasa bimbangnya,rasa takutnya?
Pernahkah kita menenangkan dia sebagaimana dia pernah menyabarkan kita.

Ikhlaskah kita mendengar tentang kejayaan dan berita gembiranya?
Mampukah kita menjadi sumber kekuatannya
sepertimana dia meniup semangat setiap kali kita rasa kecewa dan menyerah kalah?
Dapatkah kita yakinkan dia yg kita boleh dipercayai,
kita boleh dijadikan tempat untuk bersandar bila terasa lemah,
agar tidak rebah.?

Bolehkah kita menjadi bahu untuk dia bersandar harapan?
Sesekali jadilah sahabat yg mendengar dari yg hanya bercerita..
Ambillah masa untuk memahami hati dan perasaan sahabat
Kerana dia juga seorang manusia,
Dia juga ada rasa takut, ada rasa bimbang,sedih dan kecewa.
Dia juga ada kelemahan dan memerlukan seorang sahabat..

Sebagai kekuatan
Jadilah kita sahabatnya itu.
Kita selalu melihat dia ketawa,
tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yg kita sangkakan.
Di sebalik senyumannya mungkin banyak cerita sedih yg ingin diluahkan..
Di sebalik kesenangannya mungkin tersimpan seribu kekalutan..
Kita tidak tahu.
Tetapi.jika kita cuba jadi sahabat sepertinya, mungkin kita
akan tahu..


Hargailah sebuah persahabatan kerana disebaliknya tersimpul segalanya..bersahabatlah kerana Allah dalam meraih redhaNya..Wallahu'alam..

Thursday, June 10, 2010

Aku Malu Padamu!!

Ku lihat sekeliling…subhanallah..hanya itu yang mampu aku ucapkan saat mata menyaksikan keindahan alam ciptaan Allah..semakin menggunung keinsafan, semakin menebal malu bila berhadapan dengan ciptaan maha luar biasa ini.. “Apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi bertasbih kpd Allah dan Dialah yang maha perkasa lagi maha bijaksana” ~surah As-Saff:1

Ku lihat hijau pepohonan lembut dibuai dek angin..SUBHANALLAH..teguh zikirnya siang dan malam memuji Sang Pencipta, sedang kita tidak pernah mengerti akan zikir yang dipersembahkan. Aduhai diri…tidak malukah engkau pada pohon yg tdk berakal itu? Tekun tasbihnya sedang dikau sering lalai dan leka mengingatiNya..

Pohon hijau, aku malu padamu!!Ku lihat gunung-ganang yang khusyuk dgn ayat-ayat Tuhannya, malah hancur berkecai jua ia akan kehebatan ayat Tuhannya. Sedang diri manusia ini kerdil berani pula berlaku sombong di tanah milik Tuhannya..tidak sekali pun kegagahanmu melebihi sang gunung. Lantas mengapa hatimu lebih angkuh drpada gunung yg tunduk patuh itu?

Gunung yang perkasa, aku malu padamu!!Ku lihat langit yg terbentang luas seluasnya. Terpasak teguh tiada bertiang. Terkadang mencurah air lalu menghidupkan bumi yg gersang. Tetap ia datang kpd Tuhannya dgn rela dan senang hati. Mengapa pula engkau manusia merasa bangga dan mulia, sedangkan penciptaan langit biru itu lebih hebat dari dirimu?

Langit nan indah, aku malu padamu!!Ku lihat lagi matahari dan bulan yang setia pada putaran orbitnya. Terang siang dibajai sang mentari, gelapnya malam dihiasi indahnya bulan. Sedang manusia sekadar tahu melalui hari-hari tanpa mengerti kerana apakah gelap itu berubah terang dan terang itu beransur gelita? Andai saja mentari tiu bisa berkata-kata, barangkali inilah lafaznya “manusia, alangkah jahil dan kejamnya dikau!”

Matahari dan bulan, aku malu padamu!!Akhirnya diri berbicara sendiri..pada kerapian penciptaanku, pada kehebatan aturan dan mekanisme diriku. Tidak perlu aku pergi terlalu jauh memikirkan semua kebesaranNya sedangkan pada penciptaan diri ini terbentang kemuliaan dan kebesaran Tuhanku, Tuhan sekalian alam..MAHA SUCI ALLAH…

“sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang, terdpt tanda-tanda bagi orang-orang yg berakal, (iaitu) orang-orang yg mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dgn sia-sia. Maha suci Engkau, maka peliharalah kami dari seksa neraka”~surah Ali-Imran: 190-191

Ya Allah, ampunkan kejahilan dan kezaliman kami……


Tuesday, June 8, 2010

NILAI KASIHMU..

Kg Sambah, Tuaran

Alhamdulillah ketika post ini ditulis, Program kerjasama antara JAKMAS AB UMS dan JKM KTC UTM baru sahaja selesai, meninggalkan kenangan yang indah dan cukup bermakna terutama sewaktu program khidmat masyarakat di Kg Sambah, Tuaran. sewaktu di kg tu, aku dan beberapa lagi sahabat menjadi anak angkat kepada Bu Yang Lamsin. nak cerita pengalaman sepanjang program tersebut cukup panjang, namun dalam diam aku cukup mengagumi Bu Yang Lamsin...Kisah hidup Bu Yang Lamsin mengajar dan menyedarkan aku betapa perit dan besarnya pengorbanan yang ditanggung oleh seorang ibu tunggal. Tak dapat aku membayangkan bagaimana keperitan hidup Bu Yang sekeluarga selepas kematian suami Bu Yang ketika anak sulung mereka baru berusia 11 tahun..masyaAllah Bu Yang terpaksa membesarkan 3 lagi anaknya yang masih kecil dengan hanya berbekalkan wang insuran kematian arwah suami dan hasil padi yang tidak seberapa..

Namun tidak sedikit pun ibu itu mengeluh malah menyambut kedatangan kami dengan penuh terbuka walaupun dia tahu rumah mereka serba kekurangan..teringat sewaktu malam pertama tido di rumah Bu Yang, Bu Yang dan 2 ornag anaknya sibuk memasang kelambu supaya kami tidak digigit nyamuk..hehe..rasa seperti tuan puteri pulak. Terima kasih Bu Yang sekeluarga...jasa dan pengorbanan kalian tidak akan aku lupakan selama-lamanya walaupun perkenalan kita hanya sebentar cuma juga kenangan yang menyambung kembali satu pertalian yang sangat suci yang bernilai harganya...iaitu NILAI KASIH SEORANG IBU..

Ya Allah, bersyukur padaMu ku dikurniakan ibu yang penyayang. Berkatilah dia didunia dan akhirat nanti. Semoga kami berjumpa di syurga nanti bersama-sama dalam naungan kasihMu, Allah. Pada Bu Yang Lamsin dan semua ibu di luar sana.. kasihmu tidak mampu dibalas. Hanya Allah yang mampu memberi balasan selayaknya untuk nilai kasihmu yang tak terhingga..dan sekiranya ibu telah tiada.. doakan dia berada di kalangan orang-orang yang beriman dan semoga berada di taman-taman syurga yang aman damai...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...