Saturday, January 29, 2011

AKU ANAK BUGIS..=)


Bismillahi walhamdulillah…

Post kali ini, ana just nak berkongsi dengan sahabat2 sekalian mengenai suatu suku iaitu SUKU KAUM BUGIS..napa bugis?? bukan kadazan, dusun, iban? Sebabnya ana sebenarnya berketurunan bugis bone..hehe..i’m proud to be Bugisian..=). Bulan disember tahun lepas, ana berkesempatan melawat muzium bugis yg terletak di tanjung Piai, Johor..lawatan tu sebenarnya menarik minat ana utk mengkaji latar belakang suku kaum bugis dgn lebih mendalam lagi.. walaupun lahir dari keturunan bugis, tapi banyak kebudayaaan, sejarah dan bahasa yang ana tdk tahu..semakin dilupakan kewujudan bangsa ni di Malaysia..so, entry kali ni ana kongsikan sedikit maklumat mengenai asal usul bangsa ana..=)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


SUKU BUGIS


Bugis adalah suku yang tergolong ke dalam suku-suku Melayu Deutero. Masuk ke NusantaraAsia tepatnya Yunan. Perkataan "Bugis" berasal dari kata To Ugi, yang bererti orang Bugis. Penamaan "ugi" merujuk pada raja pertama kerajaan Cina yang terdapat di Pammana, Kabupaten Wajo saat ini, iaitu La Sattumpugi. Ketika rakyat La Sattumpugi menamakan dirinya, maka mereka merujuk pada raja mereka. Mereka mengelarkan diri mereka sebagai To Ugi atau orang-orang atau pengikut dari La Sattumpugi. La Sattumpugi adalah ayah dari We Cudai dan bersaudara dengan Batara Lattu, ayahanda dari Sawerigading. Sawerigading sendiri adalah suami dari We Cudai dan melahirkan beberapa anak termasuk La Galigo yang membuat karya sastra terbesar di dunia dengan jumlah kurang lebih 9000 halaman folio. setelah gelombang migrasi pertama dari daratan


Sawerigading Opunna Ware (Yang dipertuan di Ware) adalah kisah yang tertuang dalam karya sastra I La Galigo dalam tradisi masyarakat Bugis. Kisah Sawerigading juga dikenal dalam tradisi masyarakat Luwuk, Kaili, Gorontalo dan beberapa tradisi lain di Sulawesi seperti Buton. Bugis merupakan kelompok etnik dengan wilayah asal Sulawesi Selatan. Ciri utama kelompok etnik ini adalah bahasa dan adat-istiadat, sehingga pendatang Melayu dan Minangkabau yang merantau ke Sulawesi sejak abad ke-15 sebagai tenaga administrasi dan pedagang di Kerajaan Gowa dan telah terakulturasi, juga dikategorikan sebagai orang Bugis. Berdasarkan banci penduduk Indonesia tahun 2000, populasi orang Bugis sebanyak sekitar enam juta orang. Kini orang-orang Bugis menyebar pula di pelbagai provinsi Indonesia, seperti Sulawesi Tenggara,Sulawesi Tengah, Papua, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan. Orang Bugis juga banyak yang merantau ke beberapa negara.

PERKEMBANGAN SUKU BUGIS

Dalam perkembangannya, komuniti ini berkembang dan membentuk beberapa kerajaan. Masyarakat ini kemudian mengembangkan kebudayaan, bahasa, aksara, dan pemerintahanmereka sendiri. Beberapa kerajaan Bugis klasik antara lain Luwu, Bone, Wajo, Soppeng, Suppa, Sawitto, Sidenreng dan Rappang. Meski tersebar dan membentuk suku Bugis, tapi proses pernikahan menyebabkan adanya pertalian darah dengan Makassar dan Mandar. Saat ini orang Bugis tersebar dalam beberapa Kabupaten(daerah) iaitu Luwu, Bone, Wajo,Soppeng, Sidrap, Pinrang, Barru. Daerah peralihan antara Bugis dengan Makassar adalah Bulukumba, Sinjai, Maros, Pangkajene Kepulauan. Daerah peralihan Bugis dengan Mandar adalah Kabupaten Polmas dan Pinrang. Kerajaan Luwu adalah kerajaan yang dianggap tertua bersama kerajaan Cina (yang kelak menjadi Pammana), Mario (kelak menjadi bagian Soppeng) dan Siang (daerah di Pangkajene Kepulauan)

-Kerajaan bone

Di daerah Bone terjadi kekacauan selama tujuh generasi, yang kemudian muncul seorang To Manurung yang dikenal Manurungnge ri Matajang. Tujuh raja-raja kecil melantik Manurungnge ri Matajang sebagai raja mereka dengan nama Arumpone dan mereka menjadi dewan legislatif yang dikenal dengan istilah ade pitue. Manurungnge ri Matajang dikenal juga dengan nama Mata Silompoe. Adapun ade' pitue terdiri dari matoa ta, matoa tibojong, matoa tanete riattang, matoa tanete riawang, matoa macege, matoa ponceng.istilah matoa kemudian menjadi arung. Setelah Manurungnge ri Matajang, kerajaan Bone dipimpin oleh putranya iaitu La Ummasa' Petta Panre Bessie. Kemudian saudara La Ummasa' anak dari adiknya yang menikah raja Palakka maka lahirlah La Saliyu Kerrempelua, ketika Arumpone (gelaran raja bone) ketiga ini, secara massif, Bone semakin memperluas wilayahnya ke utara, selatan dan barat.


Sepanjang perkembangan kerajaan2 bugis yang lain, tercetus beberapa konflik antara kerajaan seperti yang berlaku pada abad ke-15 ketika kerajaan Gowa dan Bone mulai berkuasa, dan Soppeng serta Wajo mulai muncul. maka terjadi konflik perbatasan dalam menguasai dominasi politik dan ekonomi antara kerajaan


Pada awal abad ke-17, datang pendakwah Islam dari Minangkabau atas perintah Sultan Iskandar Muda dari Aceh. Mereka adalah Abdul Makmur (Datuk ri Bandang) yang mengislamkan Gowa dan Tallo, Suleiman (Datuk Patimang) menyebarkan Islam di Luwu, dan Nurdin Ariyani (Datuk ri Tiro) yang menyiarkan Islam di Bulukumba.


Konflik antara kerajaan Bugis dan Makassar, konflik sesama kerajaan Bugis serta campur tangan Belanda pada abad ke-16, 17, 18 dan 19, menyebabkan tidak tenangnya daerah Sulawesi Selatan. Hal ini menyebabkan banyaknya orang Bugis bermigrasi/berhijrah terutama di daerah pesisir. Selain itu budaya merantau/berhijrah juga didorong oleh keinginan utk mencapai kemerdekaan dan kebebasan. Kebahagiaan dalam tradisi Bugis hanya dapat diraih melalui kemerdekaan dan kebebasan. Setelah kerajaan Gowa dikuasai oleh VOC pada pertengahan abad ke-17, banyak perantau Melayu dan Minangkabau yang menduduki jabatan di kerajaan Gowa bersama orang Bugis lainnya, ikut serta meninggalkan Sulawesi menuju kerajaan-kerajaan di tanah Melayu. Disini mereka turut terlibat dalam perebutan politik kerajaan-kerajaan Melayu. Hingga saat ini banyak raja-raja di Johor merupakan keturunan Makassar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Mungkin disebabkan imigrasi itula menyebabkan moyang/nenek2/datuk2 ana akhirnya sampai ke Malaysia berpuluh-puluh tahun dahulu sehingga mereka akhirnya diiktiraf menjadi penduduk tetap/warga Malaysia yg sah..sehinggakan ana dimaklumkan suatu ketika dahulu, moyang ana sempat bersama-sama berjuang menuntut kemerdekaan Malaysia dan sempat merasai kesusahan zaman darurat sebelum kemerdekaan dicapai…apa pun, xkira apa bangsa sekali pun, berbangga dan bersyukurla dengan asal usul anda..=)


“Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorg lelaki dan seorg perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yg paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah org yg paling bertaqwa. Sungguh, Allah maha mengetahui, maha teliti”~Surah Al-Hujurat:13

Saturday, January 15, 2011

SEHARI DI SINGAPURA..

Bismillahi walhamdulillah…

Apa khabar sahabat2? Apa khabar iman kita pd hari ini? Semoga semuanya dalam keadaan yang ‘luar biasa baik’ insyaAllah.. Untuk entry kali ni, ana nak berkongsi pengalaman dan pandangan sedikit mengenai negara membangun yg paling hampir dengan negara kita iaitu Singapura. Pada 2 Disember 2010 yg lalu, ana berkesempatan berjalan-jalan ke Singapura. Alhamdulillah bnyak tempat yg ana dan shbt2 lawati..National University of Singapore (NUS), Night Safari, Malay Heritage Centre dan beberapa tempat yg ana dah lupa namanya…

Apa yg menarik pada pandangan ana mengenai Singapura, salah satunya mengenai undang2nya..tidak dibenarkan meludah, membuang sampah walau sekecil pembalut gula-gula sekalipun, dan mengunyah chewing-gum akan dikenakan denda!! Wah..satu peraturan yg sangat ketat. Patutlah bandarnya sangat bersih..berbeza dengan negara kita, sampah-sarap merata-rata. Kebersihan toilet apatah lagi..jauh berbeza. Kadang-kadang timbul rasa malu..sepatutnya negara kita yg diiktiraf negara Islam ini lah sepatutnya yang lebih terkehadapan berbanding Singapura yg majoriti penduduk bukan beragama Islam terutama mengenai aspek kebersihannya. Alahai…negaraku..


Namun, melihatkan pembangunan yg begitu pesat, “hutan konkrit’, kemewahan melimpah-ruah..terdetik di fikiran ana, Singapura hanyalah satu negara yg kecil, tidak memiliki sumber bahan asli sendiri dan hanya bergantung kpd pelaburan asing untuk terus bertahan. Di sebabkan itu, kestabilan politiknya sangat dititikberatkan sehingga menyekat kebebasan bersuara rakyatnya. Sesuatu negara yg subur demokrasinya sudah pasti akan turut menyuburkan apa yg disebut ‘politik king’ dan keadaan ini boleh menyebabkan ketidakstabilan sesebuah negara. Dan disebabkan itu juga la kerajaan Singapura dikatakan mempunyai strong grip terhadap rakyatnya..


Apapun hakikatnya, hanya itulah cara Lee Kwan Yuew utk negaranya yg memilih utk mementingkan pembinaan negara melalui perkembangan ekonominya semata. Pada dimensi ini, ana memandang Malaysia lebih terkehadapan dgn suburnya demokrasi dan saluran rakyat utk bebas bersuara. Apa lah ertinya suatu pembangunan jika rakyatnya dikecam tanpa dibenarkan bersuara utk kebenaran..dan apalah ertinya perkembangan ekonomi sekiranya rakyat terbiar tanpa tarbiyah yg sebenar..


Benarla kata pepatah, hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri..tapi lebih baik di negeri sendiri..Wallahua’alm.




Sunday, January 9, 2011

MALAM MERINDU

Bismillahirrahmanirrahim…

Rindunya ana pada insan-insan ini...

Mak, pak, kak long, kak mah, adik mira….chik rindu…huhuhu..


Teringat akan mak….mak ana lembut, suka peluk ana..bila ana bersedih, sakit, or xsenang hati, mesti mak ana akan call, macam tau2 ja ana sedang memerlukannya. Mungkin itulah yang dikatakan naluri seorang ibu. Jasa mak terlalu banyak, sukar utk kita balasi. "ya Allah jadikan ana seorang anak yang solehah dan jdkan ana seorang ibu yang mithali seperti ibu ana kelak.."


Teringat akan bapa..bapa ana sangat penyayang..”bapa x sekolah tinggi, tpi bapa mau anak-anak bapa jadi anak yg berjaya, berilmu, jaga solat, jaga pergaulan, jangan lupa baca doa..” kata-kata bapa yang sering diulang-ulang sejak ana kecil. Ana rindu tangan kedut bapa yang banyak berjasa buat kami sekeluarga..bukan mudah utk membesar dan mendidik 4 org anak perempuan dgn baik..ana sedar itu..


Rindunya dgn kak long..insyaAllah bulan mac ni, bakal lahir ahli baru dalam keluarga kami..bakal mujahid/mujahidah penyambung mata2 rantai perjuangan Islam InsyaAllah.."Ya Allah kurniakan kekuatan dan maghfirahMu kepada kak long ana dan suaminya.."

Rindunya dgn kak mah..kak mah ana pandai masak, setiap kali balik kg, mesti ada resepi baru..sedap2 pulak tu. Ada bakat jd chef hehe..tp kakak ana ni sering diuji.."ya Allah beri kakak ana ini ketabahan dalam menempuh dugaan dalam hidupnya.."


Rindunya dgn adik mira..adik mira yang nakal..sekarang ni adik mira sedang bergelut dgn studynya di kolej matrikulasi Labuan..semoga berjaya adikku…"ya Allah lindungi adik ana, beri dia kekuatan dalam menempuh zaman remajanya.."


Ya Allah

Kekalkanlah kasih sayang kami hingga ke syurga-Mu... Tunjukilah kami jalan keluar .... Terhadap masalah-masalah yang kami hadapi .... Hanya kepadaMu tempat kami mengadu ... Engkau Maha Berkuasa membuka hati-hati manusia... Jadikanlah kami dan anak-anak kami zuriat yang soleh... Lembutkanlah hati-hati kami... Masukkanlah Nuur HidayahMu ke dalam hati kami... pertemukan kami di jannahMu ya Allah..

Tuesday, January 4, 2011

MEDAN PENILAIAN

Bismillahi walhamdulillah..

Syukur dipanjatkan kpd zat yang maha Agung atas segala nikmat, tidak lupa juga kepada Baginda junjungan mulia, para sahabat-sahabat baginda serta para mujahid mujahidah yang berjuang di atas muka bumi ini..saat entry ini ditulis, ana baru sahaja melalui suatu gelanggang medan penilaian manusia..apa tu?? Emmm..sinonimnya seperti pemilihan majlis tertinggi badan pengawas di sekolah..kita berbahas sesama sendiri..ada yang menyokong, tidak kurang pula yang membantah dengan pelbagai-bagai hujah. Di situ kita melihat betapa subjektifnya penilaian manusia..apa tidaknya, mata manusia melihat, akan membentuk persepsi yang terkadang bercanggah dengan hakikat diri. Mata itu…kadang menipu. Telinga pula seringkali mendengar serpihan-serpihan bicara manis yang membuat kita tidak ikhlas dalam bertindak. Telinga itu…kadang memperdaya.

Hakikatnya, walau apa pun pandangan orang lain terhadap kita..ingatlah bahawa Allah maha mengetahui isi hati hambaNya. Penilaian orang lain terhadap kita sama sekali tidaklah penting. Yang penting penilaian Allah. Dipuji orang namun jika Allah tidak redha,jadilah kita orang yang rugi, Sebaliknya, dicaci orang tetapi Allah redha, jadilah kita tergolong dalam golongan orang-orang yang beruntung. segala pujian yang diterima jadikan ianya sebagai ujian, bukanlah membenihkan benih-benih riya’ dan mazmumah hati, namun celaan manusia pula janganlah dijadikan tamparan yang menyakitkan dan menyemarakkan tunjang kesumat dalam hati..anggaplah semua itu ujian Allah untuk menguji sejauh mana tingkat kesabaran dalam hati yang hina ini..Carilah keredhaan di sisi yang lebih berhak atas segalanya….Wallahua'lam.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...