Saturday, June 25, 2011

'Dia' dekat....

Bismillah walhamdulillah…


Barangsiapa diuji lalu bersabar, diberi lalu bersyukur, dizalimi lalu memaafkan dan menzalimi lalu beristighfar maka bagi mereka keselamatan dan mereka tergolong orang-orang yang memperoleh hidayah. (HR. Al-Baihaqi).


Hari2 mendatang bakal menyaksikan ujian yang semakin berat dan sukar. Sebahagian drpd kesukaran itu adalah fitnah dunia, fitnah kehidupan, fitnah akhir zaman dan segala jenis musibah yang mengejutkan. Walaupun demikian, tanamkan keyakinan yang kuat dalam diri bahawa sesungguhnya al-‘usr (kepayahan) akan sentiasa diiringi oleh al-yusr (kesenangan). Itu janji Allah SWT..


Begitulah kehidupan….hidup manusia sarat dgn pelbagai ujian dan cabaran sesuai dgn firman Allah: “dan kami pasti akan menguji kamu dgn sedikit rasa takut (kpd musuh), rasa lapar, kekurangan harta, kekurangan nyawa dan kekuranagn buah-buahan. Dan berilah khabar gembira kepada org2 yang sabar” (Surah Al-baqarah: 155).


Belajar dari helang.

Cuba kita perhatikan helang. Helang yang kerdil mampu terbang tinggi melewati angin yang kencang dan badai yang menerpanya. Di saat badai menghampiri helang tersebut, adakah helang akan terbang menjauhi badai?? Tidak!! Helang itu akan terbang ke tempat yang lebih tinggi sambil menunggu angin kencang dan badai datang dgn membuka sayapnya selebar-lebarnya. Ketika badai datang, maka angin akan mengangkat badan helang di atas badai..malah helang menggunakan badai tersebut untuk melonjakkan dirinya untuk terbang lebih tinggi…maka, helang dapat terbang tinggi bersama angin yang membawa badai yang hebat..


Samalah halnya dgn manusia..kita sentiasa diuji oleh Allah, agar kita selalu bergerak ke tahap yang lebih tinggi dan lebih baik. Saat badai kehidupan menerjah hidup, kita seharusnya menggunakan masalah tersebut dgn menetapkan keyakinan dan kebergantungan sepenuhnya kpd Allah bahawa kita pasti dapat mengharungi masalah itu dan memperolehi ibrah yang bernilai daripada masalah tersebut.


Pada dasarnya, asbab Allah menurunkan ujian adalah suatu UJIAN ataupun PERINGATAN. Jika kita sentiasa mendekatkan diri kepadaNya dan sudah melakukan yang terbaik, masalah atau kesulitan yang kita hadapi merupakan UJIAN yang Allah berikan untuk menguji sejauh mana keteguhan iman kita. Sebagaimana Rasulullah bersabda:


Seseorang diuji menurut tahap kekuatan agamanya. Sekiranya agamanya tipis (lemah) dia diuji sesuai dengan itu (ringan) dan bila imannya kukuh, dia diuji sesuai dengan itu (keras). Seorang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa. (HR. Bukhari)


Masalah juga berbentuk PERINGATAN, anggaplah ujian yg menimpa itu adalah ‘teguran’ dan peringatan drpd Allah kepada kita supaya kita kembali kepada jalan yang benar. Semakin besar keinginan kita, maka semakin kuat pula ujiannya. Ibarat sebuah menara yang menjulang tinggi, maka hembusan angin yang menerpanya juga akan semakin besar. Disebalik semua itu, yakinlah bahwa setiap kesulitan pasti ada kesenangan yang begitu dekat.


Allah berfirman dalam Q.S An Nasyr 6-8, “Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap”


Dekatlah dengan-NYA….


“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu mengenai Aku, maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka). Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kpd-Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan-Ku (dengan mematuhi perintah-Ku), dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka mendapat petunjuk (Al-Baqarah:186)


Alangkah lembutnya ungkapan Allah kpd kita dalam ayat di atas..”sesungguhnya Aku dekat”. Allah itu sentiasa dekat dengan kita, mendengar dan memperkenankan doa kita. Apabila ditimpa masalah, musibah…merintihlah dengan-Nya..pintalah semahunya. Sesungguhnya Allah itu tidak pernah jemu dan sentiasa rindu mendengar rintihan hambaNya..


“tidaklah hamba-Ku mendekati-Ku sejengkal melainkan Aku akan mendekat kepadanya sehasta. Tidaklah hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan berjalan melainkan Aku akan mendekat kepadanya dengan berlari dan sebagainya” (Muttafaqun ‘Alaih)

Wallahu’alam~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...