Wednesday, November 2, 2011

Dia Sahabat ana...

Bismillahi Walhamdulillah…

Dalam kejauhan ana melihat kelibat itu…ya! Ana kenal dia…susuk tubuh itu, gelak tawa itu, gerak geri itu, pandangan itu…Ya!! Ana kenal dia…dia sahabat ana. Sahabat yang ana sayangi semata-mata kerana Allah. Sahabat yang sangat ana hargai. Darinya ana belajar erti kesabaran, erti kemaafan yang tulus, erti sebuah persahabatan yang sering diuji…saat ini ana ingin bercerita tentang dia..agar terpahat kukuh di ingatan ini..


Ya..dia sahabat ana. Persahabatan yang terjalin 3 tahun lalu sehingga sekarang dan insyaAllah hingga ke Jannah. Pada dirinya tersimpan seribu satu rahsia yang terkadang ana sendiri kurang mengerti..yang pastinya dalam diri sahabat ana itu, ana melihat ada kolam derita…apa yang bersarang dalam hatimu itu duhai sahabatku??? Dalam gelak tawamu, ada tersingkap kepiluan yang sangat dalam..ana mengerti itu..dalam gerak gerimu yang cergas itu, ana tahu ada sekeping hati yang patah dan sering terguris. Namun, kau balut kelukaan itu dengan kemaafan dan kerendahan hati seperti yang sering kau hulurkan. Ana tahu itu sahabatku….terkadang dikau ingin menahan kolam jernih itu pecah berderai, namun dirimu sebenarnya tidak berdaya. Ana tahu itu…Menangislah…menangislah…menangisla sahabat…ingin sekali diri ni hadir setiap kali kolam itu tumpah..ingin sekali diri ini mendengar setiap rintihanmu sahabat…



Begitu hebat ujian yang Allah berikan padamu sahabat….bersabarlah .Yakinlah dirimu mampu menghadapi segalanya. Kuatkan hatimu itu sahabat…kuatkan tekadmu …tinggalkan kisah2 lampau yang memilukan hatimu itu…teruslah berjalan tanpa henti. Selagi hayat ini masih ada, selagi kita bersama, ingin sekali ana memimpin tanganmu, bersama-sama menyelusuri jalan ini. bersama mengharungi onak duri hidup..saling nasihat-menasihati kerana ana juga insan lemah, lebih lemah dari dirimu sahabat…


Ya Allah..bersamanya telah ana lalui suka dan duka.

Ya Allah, senyuman sahabat ana itu mampu membuat ana bahagia.

Engkau bahagiakanlah sahabat ini.

Ya Allah, di saat tangisan pernah menjadi teman dan penawar hidup ini,

Kau jadikanlah tangisan sahabat ana ini penawar buat dirinya.

Ya Allah, ana titipkan salam kemaafan,

setinggi penghargaan dan sayang ana pada saat ini

untuk dia sahabat ana yang sentiasa diingati

agar dia tahu siapa dia di hati ini.

mungkin diri ini bukan sahabat terbaik buat dirinya

maka ampunkan dosa dan kekhilafan diri ini

pertemukan dia dengan seseorang yang mampu membimbingnya

mampu bersama-sama mengubati kedukaan itu

Ya Rabbi, Engkau bahagiakanlah sahabat ana ini

tanpa ada sedikit kelukaan dihatinya dan

permudahkan urusan kami dunia dan akhirat..

pertemukan kami di Jannahmu Ya Allah…

Amin, ya rabbal alamin…



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...