Friday, February 3, 2012

~~PERSIS MUTIARA~~


Penyelam 1     : Mutiara…aku ingin memeliharamu Mutiara

Mutiara            : Pergilah wahai penyelam…kau cuma inginkan keindahanku..

Penyelam 1     : xpa..aku akan cari mutiara lain..sukar sangat mendapatkan kau Mutiara..di              sana ada banyak lagi mutiara yang indah dan terbuka. Kau sentiasa tertutup.

Mutiara      : Tidak mengapa..cangkerangku ini yang melindungi aku.  Aku tidak ingin     menjadi seperti mutiara2 yang lain. Sentiasa terbuka dan kau sang penyelam dengan sesuka hati menikmati keindahan mutiara2 itu. Keindahanku ini hanya untuk yang berhak memilikinya..

Penyelam 1 berlalu pergi dengan berangnya..Mutiara tahu niat penyelam itu sekadar untuk menjadikannya perhiasan. Dia akan dijual ataupun dibuang sekiranya penyelam itu bertemu mutiara yang lebih indah. Mutiara memerhatikan sekelilingnya..banyak lagi mutiara2 yang bersinar indah. Namun sedihnya..keindahan mereka itu seringkali dengan mudahnya dipertontonkan kepada para penyelam yang ‘berhati busuk’. Kulit keras atau cangkerang kurniaan Allah itu terkadang tidak digunakan lagi untuk melindungi diri mereka…hati Mutiara kesal….ya Allah selamatkan kami…hati kecil Mutiara sentiasa berdoa saat melihat mutiara2 indah itu….

Penyelam 2  : Mutiara…aku inginkan kau Mutiara….

Mutiara         : Pergilah kau sang penyelam…kau hanya ingin memiliki aku disebabkan ‘nilai’ku sahaja…Aku tahu kau hanya inginkan kekayaan. Di matamu hanya dunia sahaja..sedangkan dunia ini hanya persinggahan sahaja wahai sang penyelam..


Penyelam 2 pun berlalu pergi..Mutiara kesal dengan sikap penyelam2..mereka hanya inginkan keindahan, kemewahan..mereka hanya inginkan keseronokan dunia. Malah ada juga penyelam2 ‘durjana’ yang cuba mendapatkan mutiara2 dengan jalan yang haram..sungguh kasihan sahabat2 Mutiara..menjadi mangsa penyelam durjana..

Hari berganti hari…Mutiara melihat lagi sekeliling..semakin ramai sahabat2nya yang pergi meninggalkannya. Samaada dibawa pergi oleh penyelam ataupun beralih arah mencari ekosistem baru agaknya..semoga mereka semua baik2 saja…yang telah dibawa pergi oleh penyelam, semoga penyelam itu penyelam ‘soleh’ yang dapat menjaga mutiara dengan baik..menjaga, melindungi dan membimbing mutiara2 itu..

Mutiara tersenyum…teringat Mutiara akan pesanan seorang sahabat Mutiara sebelum sahabat itu pergi bersama penyelam solehnya…”bersabarla Mutiara…jagalah keindahanmu dengan baik..persiapkan dirimu agar bertemu penyelam soleh…” terkadang Mutiara tertanya-tanya, bila agaknya gilirannya pula dibawa pergi oleh penyelam ‘idamannya’..tapi mutiara yakin dengan kata2 Penciptanya..”Mutiara yang baik untuk Penyelam yang baik….” Mutiara yakin itu…ya..Mutiara akan terus menanti dan berusaha menjadi sebaik-baik Mutiara….=)


Saban hari..Mutiara terus menanti..masih menjalankan rutin hariannya dengan sebaik mungkin, berusaha menjadi hamba yang solehah dan taat kepada Sang penciptanya yang Maha Agung.. dunianya tidak  seperti sahabat2nya yang lain.

Sedang mutiara2 lain sibuk menghias diri, Mutiara sibukkan dirinya dengan mendalami ilmu sebanyak mungkin..

Sedang mutiara2 lain bersedih hati ditingalkan penyelam ‘hensem’, Mutiara lebih suka memencilkan diri menangisi dosa2nya merenung kebesaran pencipta keindahannya..

Sedang mutiara2 lain berseronok bersama teman2 dan penyelam2 ‘kasanova’, Mutiara lebih senang bersama mutiara2 ‘mujahidah’nya dan keluarga2 ‘mawaddahnya’..

Sedang mutiara2 lain sibuk bersms, berchat dengan penyelam2 ‘hipokrit’, Mutiara lebih memilih untuk bersendirian membaca ayat2 cinta dari Pencipta dan Kekasih Agungnya…

Kerana…..disitula ketenangan dan kedamaian yang dicari oleh Mutiara..Mardhatillah..itula yang dikejar oleh Mutiara kerdil itu..

Pernah suatu ketika penyelam bertanya kepada Mutiara…”siapakah yang akan memilikimu wahai Mutiara??

“yang aku nantikan adalah ‘Penyelam ‘Mujahid’ yang taat kepada penciptanya dan penciptaku..yang boleh membawa aku terus berada di jalan Pencipta..dan berkata kepadaku..’aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu..jika hilang agama dari dirimu, maka hilanglah cintaku padamu’…aku nantikan penyelam itu..” Senyuman terukir di wajah Mutiara bersulamkan harapan dan tawakal kepada penciptanya sedalam-dalamnya…

Di hati kecil mutiara terselit setinggi-tinggi pujian kepada pencipta keindahannya, pengharapan dan doa yang tidak putus2…Wallahu’alam..=)


Ya Allah,
Andai masanya belum tiba,
Jangan izinkan aku untuk jatuh cinta,
Aku memohon agar Kau tunjukkan jalan,
Agar Kau tunjukkan aku tuntutun yang perlu aku lakukan,
Jauhkanlah aku daripada kemaksiatan,
Jauhkanlah aku daripada perkara yang tidak dapat memberi manfaat,
Dan jauhkan aku daripada perkara yang Engkau murkai,
Agar aku dapat menjaga diri.

Ya Allah,
Jika aku jatuh cinta,
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang yang hatinya tertaut pada-Mu,
Jadikanlah aku yang mencintainya kerana agama yang ada padanya,
Jika dia hilangkan agama yang ada dalam dirinya,
Maka hilanglah cintaku padanya,
Sesungguhnya, cinta yang suci itu tidak buta.

Ya Allah,
Dan jika dia mencintai aku,
Biarkanlah dia mencintai aku kerana agama itu juga,
Asalkan dia tidak lebihkan cinta kepadaku melebihi cinta kepadaMu,
Supaya cinta itu bersemi di lembayung keredhaan-Mu,
Kerna dari situ lahirlah rahmah dan mawaddah dalam rumahtangga.

Ya Allah,
Jika ini bukan masanya,
Jika ini belum saatnya,
Dan jika Kau tahu kami belum bersedia,
Selamatkan kami,
Jarakkan kami,
Pisahkan kami,
Agar kami jauh dari khilaf yang merosak izzah dan iffah,
Agar kami tak mengundang murka-MU,
Agar kami dapat lebih menjaga hati,
Agar hati menjadi yang diredhai ilahi.

Ya Allah,
Andai dia bukan untuk ku,
Andai dia bukan jodohku,
Maka berilah ganti yang lebih baik buatnya,
Berikanlah dia insan yang benar benar terbaik buat kehidupannya,
Insan yang benar-benar mampu memimpinnya ke syurga-Mu,
Dan bantulah aku untuk memperbaiki diriku,
Agar aku kukuh dalam mencari cinta-Mu...Amin Ya Rabbal Alamin..

~~Doa Sang Mutiara kerdil~~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...