Saturday, May 26, 2012

TEMAN SEJATI

“Akak, susahnya nak pilih kawan sekarang ni kan…huh..” ujar seorang adik ketika usai bermain badminton.

Ana tersenyum..hanya menghela nafas panjang.. “napa Afzan kata macam tu?”

“entahla akak, dunia ni kadang-kadang kejam. Hidup sorang2 maybe lagi bagus” Afzan menambah dengan nada syahdu.

Ana tarik nafas panjang, bukan mengeluh..tapi speechless tiba2..hanya membiarkan adik itu meluah rasa..

“di mana-mana pun Af tengok ramai kawan2 yang ‘plastik’..depan kita baik, belakang kita cakap yang buruk2 pasal kita..asyik2 mengumpat..bukankah sahabat yang baik itu saling melindungi aib sahabatnya, betul kan kak??” Afzan terus berkata-kata.

Ana masih lagi terdiam..hanya mengangguk mengiakan persoalan tadi…mungkin Afzan pelik, “napa la akak ni diam je…selalunya banyak cakap..huhuhuhu” mungkin itu monolog Afzan.

Ana merenung jauh..melihat bangunan Institut Skill Tech..melihat gelagat pelajar2nya yang berpusu-pusu keluar. Baru habis kelas agaknya..riang, keanak-anakan. Hati kecil ana tersenyum..

Ana menoleh melihat Afzan..sibuk melayan fikirannya sendiri. Menguis-nguis raket badmintonnya. Mungkin adik ini dahagakan nasihat..seperti selalu..hatinya sering saja lemah..sering saja gundah..

Berbicara mengenai sahabat..membuatkan ana bungkam..speechless..kali ni ana kalah..kalah dengan emosi..kalah dengan hambatan suasana. Ana juga bergelut dengan masalah yang sama adikku…sana-sini berhadapan dengan orang2 ‘plastik’, saling mengata, saling menfitnah, saling berebutkan pujian manusia, sehingga terlupa tujuan hidup sebenar. Terkadang ana muak melihat fenomena itu!

Ya, mencari sahabat sejati itu memang payah..teman ketawa ramai, teman mengharungi suka duka payah ditemui..

Sahabat yang baik itu ialah sababat yang apabila kita melihatnya, mendengar ucapannya, sentiasa mengingatkan kita tentang Sang Pencipta..

Sahabat yang baik itu saling melindungi aib sahabatnya. Saling ingat-mengingati. Berpesan-pesan kepada kebaikan, saling mencegah kepada keburukan. Bukannya sahabat yang saling mencari kesalahan sahabatnya sendiri.

“Wahai orang2 yang beriman! Jauilah banyak prasangka. Sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada diantara kamu yang mengunjing sebahagian yang lain. Apakah ada diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah maha menerima taubat. Maha penyayang’
 ~Al-Hujurat:12.

Sahabat yang baik itu umpama kita berkawan dengan penjual minyak wangi, kalau tak terkena wangiannya pun, mesti kita akan terhidu wanginya. Tapi bersahabat dengan teman yang buruk itu umpama bersahabat dengan tukang besi..mungkin kita akan terkena percikan apinya..Alahai..

“Adikku..mungkin payah untuk kita merubah suasana, payah untuk kita merubah hati-hati mereka, tapi kita mesti ingat, kalau kita nakkan sahabat2 yang baik, diri kita dulu perlu berusaha berubah menjadi seorang sahabat yang baik. Dalam bersahabat ni kita kena banyak sabar, saling ingat-mengingatkan, banyakkan berlapang dada dan bersangka baik..insyaAllah hati kita akan tenang”

“Adikku..jadilah seperti pohon kurma, dibaling batu tapi dibalas buah. Biarlah Allah membalas perbuatan mereka. Jangan bersedih..”

“Adikku.. jadilah seperti ikan dilaut masin. Walaupun hidup di air yang masin, namun dagingnya tetap tawar. Tidak akan terpengaruh dengan masinnya persekitarannya”

“Adikku..hargailah sahabat2 dan insan2 disekeliling kita. Terimalah mereka seadanya kerana selemah-lemah manusia itu adalah manusia yang tidak dapat mencari kawan dan mensia-siakan sahabatnya”

Afzan tersenyum..ana membalas senyuman itu…manis..=)

Begitu panjang celoteh ana..jauh disudut hati, kata2 itu sebenarnya pesanan buat diri sendiri. Diri yang hina dihadapanNya..diri yang hanya bergantung harap padaNya..

“sesungguhnya amal ini, hidup ini, mati ini semuanya keranaMu ya Allah”

Dan..insan2 ini..terima kasih kerana menjadi sahabat ana. Terima kasih ya Allah kerana mengurniakan ana insan2 ini..telah ana temui sahabat2 sejati..Alhamdulillah. semoga sepanjang hayat ini, kita ditemukan dengan sahabat2 sejati..teman hingga ke syurga insyaAllah..=)








Thursday, May 24, 2012

TENTANG RASA

Rasa itu pernah hadir
Hadir dalam hati
Rasa itu dekat..erat.
Tenang, membahagiakan
Ia hadir bersama impian
Juga harapan
Mungkin juga satu janji
untuk bersama selamanya…

Tapi itu dulu
Kini rasa itu telah jauh
Jauh…semakin jauh..
Pergi jauh
Membawa bersama segalanya
Kenangan, impian, harapan juga janji itu akhirnya punah
Kini menjadi debu-debu berterbangan
Yang tinggal hanya parut-parut duka


Lalu kepada pencipta rasa itu diluahkan segalanya
Merintih..mengadu akan rasa yang menyesakkan dada
Pilu..sangat memilukan
Mungkin juga itu teguran dari-Nya
Lantaran hati sering lalai
Terlupa akan rasa yang lebih indah
Lebih abadi
Yang tidak akan pernah mengecewakan

Kini
Rasa yang itu lebih membahagiakan
Pasti menjanjikan yang kekal abadi
Terima kasih Tuhan
Disebalik kesedihan rasa metafora itu
Rupanya Kau kurniakan suatu rasa hakiki
yang belum pernah dirasai sebelum ini
Semoga rasa yang baru itu tidak akan perlu luput lagi
Tidak pernah hilang lagi
Sentiasa ada
Sehingga masanya tiba…

  

Sunday, May 20, 2012

Dia telah pergi...=(


Bismillah Walhamdulillah….

Dia telah pergi…

Ya..dia telah pergi….pergi buat selama-lamanya…xkan bertemu lagi di dunia ini..

Insan yang pernah ana sayang..sayang seperti adik sendiri…

Hari ni tergerak hati untuk melawat wall fb insan itu….ana sebak..sebak sangat2…

3 May 2012, pukul 6.45 am..dia telah pergi buat selama-lamanya..

Nur Atiqa Binti marjohan…nama itu segar dalam ingatan ana…


Perkenalan yang singkat sebenarnya tapi cukup unik dan syahdu untuk dikenang
Seorang adik yang dulunya penuh ceria, suka mengusik…namun hidupnya penuh ujian..
Dia telah pergi tapi ingin ana coretkan kenangan itu di laman ini, agar dia tidak luput dari ingatan ini…
Dia adik usrah ana…adik usrah yang sangat ceria dan dahagakan pengisian rohani..

Namun Allah uji hidupnya dengan kesakitan..yang akhirnya merubah gadis periang itu menjadi murung, ditambah lagi dengan keadaan konflik keluarga yang agak complicated membuat gadis ini ingin ‘lari’ dari kesedihan…lari dari kesusahan…lantas kawan2 dicari, buat penghibur duka lara, mencari keseronokan dan kasih sayang kawan2…tapi dia terlupa yang ada sesuatu yang hilang..sesuatu yang kosong…iaitu kasih sayang Allah…

Jiwanya kosong….lantas ana dicari, tempat mengadu segalanya..teringat ana ketika setiap kali usrah bila disebut tentang kehebatan Sang Khaliq, keagungan Sang pencipta dan Ar-Rahmannya Sang pengasih itu., ada butir-butir jernih bergenang di mata sayu itu…ada sekeping hati yang rindu dan mula sayang padaMu ya Allah…

Sehingga ujian Allah dirasakannya amat perit, bermulalah rutin kami yang berulang-alik ke Pusat Rawan Islam..memberinya kekuatan dengan ayat-ayat Al-Quran yang maha hebat. Di saat sahabat2 yang semakin menjauh darinya, ana tetap disisinya memberi semangat sehinggakan sahabat2 ana pernah menghalang ana sering membantunya..

“ingat sikit, kita ni nak viva da, exam da dekat, janganla asyik nak tolong orang je..biarla mak bapak dia urus sendiri!!”

“da tau diri tu xkuat sangat, janganla nak tolong je budak tu, hantar je balik kg dia!!”

Suara2 sinis sebegitu sering saja kedengaran sepanjang ana membantu insan itu…bagi ana, biarlah mereka mengata, Allah Maha Mengetahui..

“Wahai orang2 yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” (Surah Muhammad:7)

Ana yakin itu…..

Pilu hati ini setiap kali melihatnya melawan kesakitan dek makhluk dimensi lain itu ‘menyerang’..hanya kata2 semangat yang terus dihamburkan dengan harapan tubuh kecil itu terus kuat melawan kesakitan…Sesungguhnya Allah Maha Pengasih, disebalik kesakitan itu, Allah hadiahkan dia hidayah, bermula dari seorang gadis yang agak ‘liar’ akhirnya merubahnya menjadi muslimah yang mula belajar mengenal penciptanya..semakin kesakitan itu menghimpit, semakin kuat lantunan ayat2 cinta dilafazkannya…ada bibit2 cinta Allah semakin berputik di hatinya…Alhamdulillah.

Setiap kali berusrah, ana pasti teringat wajah syahdu itu..seperti terbayang-bayang wajah itu yang tetap tenang dan istiqamah dengan usrah ana walaupun tubuhnya sangat lemah, sehingga beberapa minggu usrah dijalankan dibilik beliau..solat berjemaah bersama, baca yassin bersama…sungguh, ana rindu saat2 itu…

Seperti baru semalam ana merancang untuk datang melawat beliau di hospital seremban, rupanya tidak kesampaian..dia telah pergi menemui Rabbnya..disahkan menghidap leukemia tahap ketiga..Allahrabbi..

Saat ana menerima khabar itu, seperti terngiang-ngiang suara kecil itu mengadu suatu ketika dahulu..

“kak, mengapa Allah turunkan ujian ini untuk iqa, iqa xkuat da..iqa xsanggup…”

“kesakitan tu tandanya Allah sangat sayang iqa..Allah tahu iqa kuat..”

“Allah sayang iqa kan kak???”

“Ya dik…Allah sangat sayang iqa..sangat sayang…” malam terakhir kami bersama, menyaksikan dua hati yang menangis keranaMu ya Allah…

Ya benar…….Allah sangat sayang insan itu…ana rindukan dia..semoga Allah tempatkan beliau bersama hamba2Nya yang soleh dan solehah…hanya doa yang mampu kak berikan padamu duhai adikku…

Kehilangan itu sangat ana rasai……=(

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...