Sunday, October 20, 2013

Hari Esok

Masihkah ada hari esok buatku
Hari bersilih ganti, datang dan pergi
Terkadang tenang, terkadang gundah
Lantaran goyahnya iman dalam diri
Yang pastinya esok dinanti dengan penuh debaran dan tanda tanya

Indahnya sinar itu..
Andai masih ada esok buatku
Masihkah aku dalam jalan ketaatan kepadaMu Allah
Atau terjatuh aku dalam jurang kemaksiatan
Sungguh, diri ini bimbang menanti hari esok
Kerana diri ini lemah, iman ini mudah rapuh digoda dunia
Bagaimana harus kujalani hari-hari esok yang pasti mencabar
Ingin saja aku meminta kepadaMu "Ya Allah sekiranya esok aku menjauh dari jalanMu, cukuplah sampai disini saja perjalanan hidup ini. kerana aku tersangat takut ya Allah.."
Namun, layakkah aku untuk meminta itu
Kerana bekalan untuk ke daerah yang itu sangat-sangat sedikit...

Dan andai esok bukan lagi buatku
Bagaimana keadaanku di sana ya Allah??
Adakah dalam ketenangan di liang lahad itu
Ataupun mengerang aku lantaran dasyatnya siksaan malaikatMu
Sungguh, bekalanku untuk ke sana pasti tidak mencukupi
Bagaimana harus kudepani hari itu dengan keadaan yang tidak bersedia
Jika dihitung amalan ini, mungkin saja tiada lagi yang tinggal
Hancur lebur dimamah kuatnya mazmumah yang berkarat dalam diri
Semakin menekan-nekan keimanan setiap detik dan ketika
Lantas, layakkah aku untuk mengharap ketenangan di daerah itu??

Kita pasti ke sana..
Apapun yang terjadi esok hari
Aku redha akan ketentuanMu
Cuma ku pinta secebis kekuatan dan belas kasih dariMu Allah
Kerana daku hambaMu yang berdosa...

Saturday, September 7, 2013

Segalanya Milik-Mu



Aku tahu
inilah kasihMu...
Aku tahu 
inilah cintaMu...
Dan ku tahu
disegenap ruang rasaku
telah Kau titipkan kekuatan
Oh..Tuhan......

Saturday, July 6, 2013

Musim Bunga Orang Beriman



~ Musim Bunga Orang Beriman ~

Bersiap siaga melangkah indah
bakal bertemu purnama dinanti
disemai seawalnya benih amal
sebelum bercambah pepohon iman.

Berputik gembira di sudut hati
mukmin menanti sabar teruja
berkembang mekar ganjaran pahala
bisa dipetik bersama keimanan.

Beruntung, manis madunya dirasa
dikecapi oleh hati dan jiwa
yang tiada gentar segala mehnah
yang melangkah penuh istiqamah.

Ceria musimnya mengubat sepi
berseri kuntuman berkelopak rahmat
dipetik berwaspada dengan ketakwaan
diselitkan ia di taman ketaatan.

Cetus inspirasi musimnya berubah
memandu hati memimpin jiwa
bergabung teguh jasmani rohani
segar harumnya kekal mentarbiah.

Bererti walau seketika cuma
harap dipegang janji Ilahi
fitrah insan bertunas pasti
suci dosa ganjaran syurga.

M. Hafizie
03.07.2013
Kuala Lumpur.

~Salam Ramadhan~

Saturday, June 29, 2013

Putih-Putih Melati

Bismillah Walhamdulillah..

Saya suka bunga melati
Putih, bersih, menyegarkan
Teringat dulu waktu sekolah rendah
Saya selalu letak bunga melati dalam buku saya
Supaya buku-buku saya berbau segar
Dan saya selalu letak bunga melati dalam buku perpustakaan bergerak yang saya pinjam
Dengan harapan supaya orang lain pun suka bunga melati

Semoga hati ini juga seputihmu melati
Tulus murni dibajai dengan mahabbah Sang Pencipta
Semoga hati ini juga sesegarmu melati
Subur mewangi dek aroma alunan tasbih setiap detik dan ketika


Putih-putih melati
Merah-merah delima
Siapa yang baik hati 
Pasti ku terima

Oppsss silap..
pasti disayang Allah..insyaAllah..=)

Wednesday, June 19, 2013

Oh MyMaster

Lama tak update blog ni..
Sibuk?? Ya, sudah pasti
Stress?? Emmm.. sedikit cuma (pura-pura ja tu hohoho..)
Ya, hakikatnya saya memang sedikit tertekan dan terasa semakin ditekan
Ditekan dengan 'dateline', dikejar dengan juga masa

Rasanya bukan saya sahaja yang merasa demikian
Rakan-rakan 'labmate' saya juga pasti ada rasa itu
Bukan kami (pelajar postgraduate Unimas sahaja), malah mungkin postgrad mana2 universiti juga pasti ada rasa itu 
Mungkin itu adalah rencah, rempah ratus bagi pelajar master terutama 'by research'


#semakin tertekan melihat kad pelajar ini..hohoho..
Research kali ini benar-benar menguji saya
Menguji sejauh mana tahap sabar dan tabah
Mendorong diri ini untuk terus kuat berusaha
Walau terkadang terdetik juga putus asa
Moto Usaha, Usaha dan Usaha lagi saya dijadikan obor 
penguat semangat yang tenggelam timbul
Paling istimewa mendidik saya untuk belajar erti tawakal yang sebenar-benarnya
Sungguh, semua ini tiada apa-apa makna tanpa redhaMU ya Rabb..


# makmal 'kehidupan' saya..=)

Ya, Saya akan terus berusaha!!
Berusaha menyiapkan master 'on time'
Dan pastinya berusaha mencari RedhaMu Allah
Moga-moga Allah redha..=)



'Akak stress' tolong pergi jauh-jauh dari hidup saya
'Abang kecewa' tolong tinggalkan hati saya dan jangan pernah kembali
'Encik 'give up' silalah terbang tinggi sejauhnya dari kotak semangat saya
'Cik air mata' cepatlah kering  sendiri seandainya  kau hadir lagi
Saya ingin tenang bersama mahabbahNYA..
#mode: senyum...=)


Sunday, June 2, 2013

Hey Gadis..=)


Hey Gadis!
Kamu cantik sekali
Indah dipandang, mempesonakan

Hey Gadis!
Kamu baik sekali
Peribadimu seindah wujudmu

Hey Gadis!
Kamu pintar sekali
Cerdas akalmu, setinggi ilmumu

Hey..Ya, kamu juga gadis
Yang mudah rapuh imannya, lembut hatinya
Yang seringkali tergoda dan digoda oleh cinta-cinta dunia

Lalu, kuatkankan imanmu, wahai gadis!
Cekalkan hatimu, wahai gadis!
Mantapkan peribadimu, wahai gadis!
Tingkatkan ilmu, wahai gadis!

Agar kamu bisa selamat
Dari tangan-tangan kasar dunia
Bersabarlah..kuatlah..bertahanlah!
Kerana ada syurga menantimu
Semoga menjadi bidadari di sana nanti..


Friday, May 31, 2013

Masihkah ada?

Melututlah wahai lutut yang degil
Tunduklah wahai dahi yang angkuh

Sungguh, betapa rindunya saat hidayah menyapa hati
Menggugurkan dedaun mazmumah satu per satu

Aduhai, masihkah ada peluang untuk diri ini merasai kemanisan itu
Masihkah ada ruang untukku di sana?



Monday, May 20, 2013

Lalai..~~~


Bismillah Walhamdulillah..

Saya tengok jam tangan..”emm da pukul 5.20 petang. Balik bilik la..”

Lalu saya berjalan pulang dari makmal plant tissue culture Fakulti Sains dan Teknologi menghala ke Kolej Kediaman Allamanda. Cuma berjalan kaki, Alhamdulillah jaraknya tidaklah terlalu jauh..

Saya perhati sekeliling. Masih ramai pelajar beriadah. Ada yang bermain badminton, menaiki basikal dan ada juga yang mungkin baru balik dari kuliah masing-masing. Masing-masing dengan agenda tersendiri. Ya, suasana berpetang-petang di UNIMAS sungguh berbeza dengan UMS..berbezanya dari segi apa, cuma saya yang mengerti. Saya tersenyum..moga-moga Allah redha dan berkati keberadaan saya disini..

Berjalan seorang diri membuatkan saya berfikir bermacam-macam perkara, mengimbau banyak kenangan, satu persatu wajah insan-insan yang dirindui menerjah kotak fikiran..Allahurabbi..”Kau kena kuat yanti! Kau boleh hadapi semuanya!” saya bermonolog lagi..

Sampai sahaja di blok kediaman, saya menaiki tangga dengan perlahan. Rumah saya (satu aras ada 4 rumah dan satu rumah ada 5 bilik) terletak ditingkat paling atas iaitu ditingkat 4, jadi saya kena mendaki banyak anak tangga. Sesekali saya melompat kecil mengelak terpijak anak-anak kucing yang kebiasaannya akan mengejar sesiapa sahaja yang menaiki tangga. “kesian..mesti mereka lapar..maaflah kucing, saya tidak bawa makanan ni..”

Depan pintu rumah, saya keluarkan kunci..”Eh, tak boleh pusing” Saya cuba lagi..cuba lagi..”tak boleh!”



“alahai..kenapa pulak ni dengan pintu ni? Rosak ka? Housemate semua tiada dirumah. Pejabat pula da tutup. Aduh macam mana ni??” saya gelisah..saya berjalan mundar-mandir sambil pegang handphone walaupun tak tahu nak call siapa..

Saya cuba lagi..ya gagal lagi!! Jari pun dah merah ni..Saya duduk depan pintu..hampir menangis..

Akhirnya saya mengambil keputusan untuk berehat disurau kolej sementara menunggu housemate yang lain pulang. Baru sahaja hendak turun tangga, tiba-tiba saya terlihat ada anak tangga lagi menghala ke atas..

“eh, kan bilik ditingkat paling atas. Sepatutnya tiada tangga lagi…” saya pun naik tangga itu..

“Allahurabbi..Allahurabbi…Allahurabbi..” Saya tersalah rumah!!!!

Rumah yang saya cuba buka dengan sekuat hati dengan hampir menangis itu rumah tingkat 3A. Rumah saya tingkat 4A….Alahai..

Sampai sahaja depan pintu, saya masukkan kunci..dan ya..Alhamdulillah..That’s my room…

Alhamdulillah..Alhamdulillah…

Saya tepuk dahi..ketawa sendiri..namun dalam hati cukup menginsafi kelalaian hati. Akibat terlalu banyak memikirkan hal dunia berbanding mengingatiNya, saya tersalah rumah sendiri. Terima kasih Allah atas kenangan itu..

“Wahai orang-orang yang beriman, ingatlah Allah dengan ingatan yang sebanyak-banyaknya” (Al-ahzab;41)

Saturday, May 18, 2013

Saat Sendiri

Sendiri lagi
Sunyi, sepi
Selalu saja begini

Adakalanya sendiri itu lebih baik
Ruang dan peluang untuk koreksi diri
Bermadah syahdu dengan Sang Khaliq
Sungguh, rasa itu amat damai..

Tapi, adakalanya sendiri itu jadi bahaya
kerana ketika itu iman dan nafsu bertelagah
Lantaran hati yang mudah lalai dan alpa
AllahuRabbi, rasa itu amat menyeksakan..

Dikala sendiri
Dikala sepi dan sunyi
Ingatlah 'Dia' ada
'Dia' maha melihat..


Kita Dan Mereka


Merenung dari tabir jendela
Melihat manusia itu pelbagai ragamnya
Ada begitu, ada juga begini
Benar kata orang
Rambut mungkin sama hitam
Tapi hati..huhhh hanya DIA yang tahu

Usah berasa letih dengan kerenah mereka
Jangan juga mudah terasa hati dengan ragam-ragam mereka
Kerana percayalah
Dengan siapa kita bertemu sebelum ini, saat ini dan akan datang
Dan pada siapa kita bersama dan berteman
Adalah salah satu cara Allah mengajar kita tentang erti hidup

Lalu, hargai mereka-mereka itu seadanya
Sebarkan sebanyaknya kasih sayang
Jadikan mereka itu cerminan buat diri yang lemah
Kutiplah mutiara hikmah dari mereka
Buat pedoman sepanjang jalan hidup
Dengan itu, moga-moga Allah redha..

"Wahai manusia, sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah maha mengetahui, maha teliti" (Al-Hujurat:13)


Saturday, April 13, 2013

Menari Dalam Hujan

Merenung rintik-rintik hujan
Terasa sejuk, tenang, damai sekali
Tapi tidak selalunya begitu
Bisa saja rintik itu mendatangkan keresahan di hati

Tapi bila saja kita tahu
bahawa rintik itu semuanya dariNya
pasti hati akan redha
menikmati setiap rentak rintik-rintik itu dengan tenang
sama juga dengan ujian hidup
bila saja kita sedar
bahawa hadirnya itu semua dariNya
pasti hati akan redha
mengharunginya dengan hati yang terbuka

Mengapa takut dengan rintik-rintik itu?
Ya, redah sahaja....
Apakah hendak terus menangis?
Berputus asa menanti redanya hujan?
Tapi, sampai bila?
Ya, redah sahaja...
Tidak mengapa
pasti ada indah dihujungnya

"Sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan" (Al-Insyirah:6)

Di saat ramainya insan mengeluh
Meratapi akan ditimpa rintik-rintik hujan itu
Terkadang kita lupa
Bahawa indahnya saat menari dalam hujan


# Pernah bermain dalam hujan?? 
Ya, saya pernah.....
Seronok bukan??...=)


Friday, April 12, 2013

Muslimah Biasa


“Akakkkk…akak da kawen ea?? Da ade anak ea???” terjah Ain di ruangan chat FB. Tiba2…
 Dengan kagetnya, jari2 kecil lancar menari di atas keyboard “belum dik…kak belum kawen…xda anak pun hehehe.. napa ni tiba2 terjah kak ni?” saya tersenyum. Terbayang telatah kanak2 riang Ain.
“Habis tu..titew bace di blog akak..ade anak umo 2tahun lagi huhuhhu..sorry..=)”
“owh..tu anak saudara akak..akak memang bahasakan diri akak ‘umi’ dengan anak-anak saudara kak..”
“Tu la..terkezut titew taw..hehe..akak kalau da nak kawen, jgn lupa jemput Ain. Ain tak sabar nak tengok sape azben akak hehe..mesti azben akak orang baik2 kan..emm akak da ada tunang?” soal Ain..
Aduh..banyak soal pulak adik ni..personal matter pulak tu..alahai..
“InsyaAllah. Jangan risau, kak pasti jemput Ain.. Tunang?? Xda Ain.. I’m single hehe..”
“Eh? Xder eh?? Sangkakan akak da ade tunang..kan biasanya orang2 baik ni, cepat ja orang ‘booking’”
“Ain ni…suka hati ja ea.. Ain la kawen dulu..hehe..”
“upppsss..Ain muda lagi..akak kawen dulu..hahaha..”
“InsyaAllah..akan tiba masanya. Ain doakan ja la ya..”
“InsyaAllah kak..jangan lupa jemput taw..ok kak, Ain chaw dulu. Miss u sooo much..hehe..”
“ok..miss u too..”

~~offline~~

Saya tersenyum..bukan sekali ini saya diterjah soalan2 seumpama itu..bukan sekali, malah berkali-kali
Malah yang melucukan bila sahabat berkata ‘tak sabar nak tengok husband akak, mesti husband akak orang baik2 kan’
Alahai..hati beristighfar..beristighfar sebanyak-banyaknya..menginsafi diri jauh ke lubuk hati paling dalam
Sungguh. ayat itu sebenarnya ‘berat’ bagi saya. Ibarat batu besar menimpa kepala adoyai…
Benar, saya mengakui ayat Allah

“…perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (an-Nur':26)

Penilaian diri sendiri, penilaian manusia dan penilaian Allah..sungguh subjektif
Baik pada penilaian kita, belum tentu baik pada penilaian Allah
Buruk pada pandangan kita, belum tentu buruk pada pandangan Allah
Allah la yang maha mengetahui akan setiap sesuatu, sedang kita tidak mengetahui..
Subhanallah..maha suci Allah dari terlepas dari sekecil-kecil perkara.

Persoalannya, sudah cukup baik ka saya untuk dapat pasangan yang baik??
Sudah cukup ka ilmu rumah tangga saya untuk dapat pasangan yang diimpikan semua???
Layakkah saya untuk mendapat pasangan yang baik??
Kerana pada hakikatnya, saya hanya wanita biasa
Muslimah yang rapuh hatinya..nipis imannya
Yang sedang bertatih, merangkak menuju mujahadah
Berusaha sedayanya untuk menjadi muslimah solehah
Terkadang merintih sendirian mengenangkan dosa-dosa yang pastinya menggunung tinggi
Lalu…..Layakkah saya?????

Bukan suami sehebat pahlawan-pahlawan islam yang saya impikan
Bukan suami sesoleh para sufi yang saya idamkan
Bukan suami semulia ulama’ yang saya dambakan
Kerana diri ini terlalu kerdil untuk insan sebaik mereka
Cukuplah suami yang dapat memimpin tangan ini bersama-sama mengejar redhaMu ya Allah
Cukuplah suami yang sentiasa saling ingat-mengingati, berpesan-pesan akan agamaMu
Cukuplah suami yang dapat membimbing diri ini hingga ke jannahMu ya Allah
Kerana hakikatnya diri ini….Cuma muslimah biasa…..=(


Sunday, March 31, 2013

Corat-coret Kanvas Hidup

Bismillah Walhamdulillah..

Hidup ini sungguh unik, misteri, ajaib, mungkin juga pelik
Setiap hari yang berlalu dan setiap hari yang datang pasti menjanjikan sesuatu kelainan
Sesuatu yang berbeza, jika bukan berbezanya pada insan-insan sekeliling kita, pasti berbeza emosi, berbeza cuaca, berbeza peristiwa
Kadang-kadang unexpected..
ya, ajaib..menakjubkan
Apa yang pasti, dengan siapa kita bertemu, apa yang sedang kita hadapi dan lalui, apa yang sedang kita nikmati ini adalah cara Allah mengajar kita tentang kehidupan
Maha suci Allah daripada menciptakan sesuatu itu dengan sia-sia..

Jika dulu sewaktu zaman kanak-kanak, bila melihat kakak2/abang2 yang bersekolah menengah terdetik di hati kita “Bestnya jadi orang besar, nak jadi besar cepat la hehe..”

Dan bila berada di alam sekolah menengah, terdetik lagi di hati “Cepatlah waktu berlalu, bestnya tengok kakak2/abang2 masuk university, ada konvokesyen lagi hehehe..”

Bila da masuk alam mahasiswa, terdetik lagi di hati “Cepatlah konvo, tak sabar nak kerja, letih da study2 ni..hurmmmm..”

Tapi bila da masuk alam pekerjaan, saat melihat kanak-kanak, terdetik pula di hati “Alangkah bestnya jadi kanak-kanak, tak payah fikir banyak sangat. Fikir main, makan, tido ja. Bila da dewasa macam-macam kena fikir, fikir pasal kerja, nak kahwin lagi, rumah, kereta emmmm..”


Alahai….Allahurabbi..
Itulah kita, manusia yang lemah..manusia yang sangat-sangat kerdil di hadapan Allah
Manusia hakikatnya tiada apa-apa, bukan siapa-siapa tanpa Allah..hanya hamba

Dan salah satu nikmat terbesar yang Allah kurniakan kepada kita adalah nikmat masa
Setiap masa, setiap detik dan ketika adalah nikmat Allah yang sangat bernilai
Jika kita gagal menghargai dan menggunakan nikmat itu sebaik-baiknya, maka jadilah kita hamba yang rugi seruginya dan penuh dengan kesalan, keluhan

Mungkin ramai antara kita pernah mengalami situasi tadi,
Dan saya terfikir..mungkin juga naluri-naluri tadi hadir kerana kita gagal menghargai setiap detik yang sedang kita hadapi, menggunakan semaksima mungkin masa yang ada untuk kebaikan
Sekiranya kita memanfaatkan sepenuhnya setiap detik yang hadir, pasti manusia tidak akan mengeluh untuk berada di detik yang lain yang difikirkan indah
Pasti kita menggunakan setiap peluang dan masa yang ada untuk mengaut sebanyak mungkin ilmu, memetik sebanyak mungkin mutiara pengalaman berharga, menyelami sedalam mungkin hikmah yang dikurniakanNya

Dan pastinya jika itu terjadi, kita pasti akan tersenyum kembali mengenang betapa indahnya detik-detik yang telah kita lalui tanpa sekelumit sesalan malah penuh kesyukuran
Dan pastinya saat itu, kita pasti menjadi seorang manusia yang hebat, mukmin yang bermanfaat kepada semua dan pastinya hamba yang taat pada penciptaNya


Ya, memang begitu hidup
hidup kita ini penuh dengan misteri yang perlu kita terokai setiap ketika
 perlu kita selami hikmahnya
Setiap detik, setiap saat adalah berharga buat kita
Hargailah hidup ini
Manfaatkan ia sebaik mungkin
Kita mungkin bukanlah seorang yang terbaik
Tapi berusahalah memberi yang terbaik dalam kanvas hidup yang singkat ini
Berusaha dan tawakal lah
Semoga sepanjang perjalanan hidup kita, 
dan apa sahaja yang kita lakukan 
sentiasa dirahmati dan diberkati yang maha Agung…=)

Thursday, March 28, 2013

Being A Student Back..

Bismillah Walhamdulillah…
Jika suatu ketika dulu
Diri ini pernah hampir berputus asa
Juga pernah dihambat rasa keliru dan serabut dalam penantian
Menanti sesuatu untuk dijadikan jalan menggapai cita-cita



Ya, sungguh..dalam hati ini cita-cita itu menggunung tinggi
Ingin menjadi insan yang tinggi ilmunya seiring jua taqwanya
Sentiasa berada dalam nafas ilmu, menyedut nila-nilai intelek
Menjadikan ilmuan-ilmuan Islam sebagai idola
Ingin sekali diri ini menjadi seperti cendekiawan-cendekiawan bertaqwa
Menjadikan semangat mereka dalam mengangkat martabat ilmu dan semangat juang mereka mencari ilmu walau dimana jua sebagai inspirasi pembakar semangat
Agar kelak ilmu itu boleh digunakan sebagai saham akhirat
Mendidik generasi akan datang mengenal hakikat sebenar kehidupan
Menjadikan mereka generasi yang juga cintakan ilmu
Mengangkat semula martabat cendekiawan mukmin pada era-era mendatang…

Alhamdulillah…..setinggi-tinggi pujian ke atas rahmatNya
Kini Dikau hadirkan peluang kepada hambaMu yang kerdil ini untuk terus berjuang menimba ilmu
Meski  jauh di Bumi Kenyalang, akan jua diredahi
Jika ini jalan terbaik buat diri ini, maka bantulah hambaMu yang lemah ini
Semoga diri ini akan terus tabah menempuh apa jua cabaran mendatang
Semoga semangat untuk terus menimba sebanyak mungkin ilmu terus terpasak utuh dalam sanubari
Semoga perjuangan ini sentiasa diberkati dan mendapat redhaNya
Demi mencapai cita-cita itu..
Terima kasih ya Allah..
Now, I'm being a student back...UNIMAS postgraduate student..=)


Saturday, March 9, 2013

Buatmu Alif Amirul

Setiap kali melihat kamu membuat hati ini tenang
Melayani setiap kerenah kamu mengajar diri ini erti kesabaran
Alif Amirul..penyeri, teman, pengikat kasih sayang semua
Betapa melaut kasih sayang ini, menyayangimu sepenuhnya, mendoakanmu selalu...


Melihat kamu membuat diri ini berfikir dan menginsafi
Akan agungnya kuasaNya yang menciptakan dan Maha memelihara
Juga membuat diri ini berfikir dan mengenang kembali
Betapa besar pengorbanan dan tanggungjawab seorang ibu dan ayah

Membesarkan kamu bukan mudah
Mendidik kamu juga perlu ilmu secukupnya
Untuk memastikan kamu membesar dengan sebaiknya
Menjadi sebaik-baik mukmin, khalifah Allah dimuka bumi kelak

Sabda Nabi SAW " Didiklah anakmu dengan 3 perkara- cintakan Nabi SAW, kasih kepada ahli keluarganya dan membaca al-Qur'an". 

" Setiap anak yang dilahirkan dalam keadaan fitrah(Islam), maka kedua orang tuanya yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi"

Alhamdulillah..anak umi Alif Amirul dah besar
Selamat Ulang Tahun Kelahiran yang kedua..
Semoga anak umi membesar menjadi anak yang soleh
Membesar dengan sihat dan cerdas
Sentiasa dibawah lindungan dan rahmatNya..Amiin..


Sunday, February 17, 2013

Ibrah Dari Mereka


Bismillah Walhamdulillah..teruja melihat gambar2 anak beberapa orang sahabat di facebook..

Subhanallah comelnya kalian semua..lantas laju ja tangan menaip komen2  memuji salah satu tanda kebesaranNya itu.

“Alhamdulillah..akak comelnya anak akak ni..” Komen saya di wall seorang sahabat.

“Terima kasih yanti...comel  tapi nakalnya tu..susah duduk diam hehe..” balas kakak tu tapi melalui ruangan chat..

“Biasalah tu kak, budak2 kan..oh ya akak sekeluarga sihat? Maaf lama ndak bertanya khabar” tiba2 terasa rindu pulak dengan kakak sorang ni hehe..

“Akak macam ni la..sibuk sikit. Baru2 ni banyak habis duit repair rumah. Tangki ada masalah, lampu pun ada problem sikit, belum lagi si kecik ni sakit, ditambah lagi dengan masalah dengan si abang tu..bertimpa-timpa masalah. Ingatkan lepas kawin masalah makin kurang tapi macam makin bertambah pulak huhuhu..” luahan akak tu yang agak panjang.

Terkesima sebentar..terdetik di hati, ‘akak ni macam lain macam ja. Jarang sembang tapi tiba2 mengadu macam ni..alahai kesian pulak..’ Lantas otak ligat berfikir mencipta ayat2 indah bagi menenangkan hatinya.. Semakin banyak pula luahannya. Allah, semoga ayat2 yang terluah itu mampu mengurangkan kesedihannya..

Dihujung perbualan panjang itu, saya menghela nafas panjang..bukan mengeluh, tapi beristighfar menginsafi diri. Sungguh luahan kakak itu tadi terkesan dihati ini.

Teringat balik perbualan tadi..”Aik, bukan akak selalu datang tengok rumah tu dulu kan sebelum pindah? Macam semua ok kan?”

“Entahlah dik. Tu la selalu gak dulu, tyme masih tunang dgn abang dulu, selalu datang..sambil2 check rumah, dating2 la dulu hehehe..” ujar akak tu selamba.

Astaghfirullah..ya saya tahu itu..suatu ketika dulu, mereka selalu berdua. Cuma berdua. Dan isu itulah juga yang menjadi buah mulut orang kampung.

Melihatkan kehidupannya kini, hati beristighfar lagi..mungkinkah disitu silapnya??  

Bagaimana mungkin Allah memberkati sesuatu itu jika awalnya sudah dicemari dengan sesuatu yang dimurkaiNya??

Bagaimana mungkin Allah nak redhai kehidupan berumahtangga kita jika di awal perhubungan itu jelas-jelas Allah tak redha??

Mana mungkin Allah nak cinta mahligai yang kita bina jika kita sendiri menodai makna cinta itu sendiri dengan maksiat-maksiat yang keji??

“dan janganlah kamu mendekati zina. (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji
dan suatu jalan yang buruk” (Al-Isra’:32)

Fenomena kakak itu sebenarnya bukanlah contoh pertama buat saya. Sudah terlalu banyak peristiwa demi perstiwa berlaku didepan mata. Wah..terlalu banyak contoh.  Lihat saja sekeliling..

Sebelum berkahwin, merekalah pasangan yang cukup intim. Kehulu kehilir seperti belangkas, tiada yang dapat memisahkan mereka walaupun sanggup mengetepikan keluarga..aduyai..

Sebelum berkahwin, merekalah pasangan paling romantic meraikan hari Valentine semahunya. Semuanya sanggup diserah padamu kekasih hohoho..

Sebelum berkahwin, merekalah pasangan paling setia hingga hujung nyawa sehingga sanggup meredah onak badai berduri, lautan api pun sanggup direnangi hingga hujung nyawa..semuanya sanggup dikorbankan untuk bersama kekasih terchenta walawehhh..

Namun lihat! hanya di awal usia perkahwinan sahaja pun sudah berantakan. Rumahtangga kucar kacir, anak2 bermasalah, itu ini semuanya bermasalah..semuanya tak seindah sewaktu bercinta dulu..aduhai..

Sungguh! Itu semua sudah cukup membekaskan ibrah, membenihkan keinsafan pada diri sendiri.

Sungguh! Diri ini takut dengan bahana cinta nafsu.

Sungguh! Diri ini khuatir disebabkan kelalaian diri dan hati ketika di alam ‘single’ ini akan mengundang balasan Allah di alam ‘married’ nanti sehingga membenamkan impian selama ini.

Astaghfirullahal ‘adzim.....

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...