Sunday, February 17, 2013

Ibrah Dari Mereka


Bismillah Walhamdulillah..teruja melihat gambar2 anak beberapa orang sahabat di facebook..

Subhanallah comelnya kalian semua..lantas laju ja tangan menaip komen2  memuji salah satu tanda kebesaranNya itu.

“Alhamdulillah..akak comelnya anak akak ni..” Komen saya di wall seorang sahabat.

“Terima kasih yanti...comel  tapi nakalnya tu..susah duduk diam hehe..” balas kakak tu tapi melalui ruangan chat..

“Biasalah tu kak, budak2 kan..oh ya akak sekeluarga sihat? Maaf lama ndak bertanya khabar” tiba2 terasa rindu pulak dengan kakak sorang ni hehe..

“Akak macam ni la..sibuk sikit. Baru2 ni banyak habis duit repair rumah. Tangki ada masalah, lampu pun ada problem sikit, belum lagi si kecik ni sakit, ditambah lagi dengan masalah dengan si abang tu..bertimpa-timpa masalah. Ingatkan lepas kawin masalah makin kurang tapi macam makin bertambah pulak huhuhu..” luahan akak tu yang agak panjang.

Terkesima sebentar..terdetik di hati, ‘akak ni macam lain macam ja. Jarang sembang tapi tiba2 mengadu macam ni..alahai kesian pulak..’ Lantas otak ligat berfikir mencipta ayat2 indah bagi menenangkan hatinya.. Semakin banyak pula luahannya. Allah, semoga ayat2 yang terluah itu mampu mengurangkan kesedihannya..

Dihujung perbualan panjang itu, saya menghela nafas panjang..bukan mengeluh, tapi beristighfar menginsafi diri. Sungguh luahan kakak itu tadi terkesan dihati ini.

Teringat balik perbualan tadi..”Aik, bukan akak selalu datang tengok rumah tu dulu kan sebelum pindah? Macam semua ok kan?”

“Entahlah dik. Tu la selalu gak dulu, tyme masih tunang dgn abang dulu, selalu datang..sambil2 check rumah, dating2 la dulu hehehe..” ujar akak tu selamba.

Astaghfirullah..ya saya tahu itu..suatu ketika dulu, mereka selalu berdua. Cuma berdua. Dan isu itulah juga yang menjadi buah mulut orang kampung.

Melihatkan kehidupannya kini, hati beristighfar lagi..mungkinkah disitu silapnya??  

Bagaimana mungkin Allah memberkati sesuatu itu jika awalnya sudah dicemari dengan sesuatu yang dimurkaiNya??

Bagaimana mungkin Allah nak redhai kehidupan berumahtangga kita jika di awal perhubungan itu jelas-jelas Allah tak redha??

Mana mungkin Allah nak cinta mahligai yang kita bina jika kita sendiri menodai makna cinta itu sendiri dengan maksiat-maksiat yang keji??

“dan janganlah kamu mendekati zina. (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji
dan suatu jalan yang buruk” (Al-Isra’:32)

Fenomena kakak itu sebenarnya bukanlah contoh pertama buat saya. Sudah terlalu banyak peristiwa demi perstiwa berlaku didepan mata. Wah..terlalu banyak contoh.  Lihat saja sekeliling..

Sebelum berkahwin, merekalah pasangan yang cukup intim. Kehulu kehilir seperti belangkas, tiada yang dapat memisahkan mereka walaupun sanggup mengetepikan keluarga..aduyai..

Sebelum berkahwin, merekalah pasangan paling romantic meraikan hari Valentine semahunya. Semuanya sanggup diserah padamu kekasih hohoho..

Sebelum berkahwin, merekalah pasangan paling setia hingga hujung nyawa sehingga sanggup meredah onak badai berduri, lautan api pun sanggup direnangi hingga hujung nyawa..semuanya sanggup dikorbankan untuk bersama kekasih terchenta walawehhh..

Namun lihat! hanya di awal usia perkahwinan sahaja pun sudah berantakan. Rumahtangga kucar kacir, anak2 bermasalah, itu ini semuanya bermasalah..semuanya tak seindah sewaktu bercinta dulu..aduhai..

Sungguh! Itu semua sudah cukup membekaskan ibrah, membenihkan keinsafan pada diri sendiri.

Sungguh! Diri ini takut dengan bahana cinta nafsu.

Sungguh! Diri ini khuatir disebabkan kelalaian diri dan hati ketika di alam ‘single’ ini akan mengundang balasan Allah di alam ‘married’ nanti sehingga membenamkan impian selama ini.

Astaghfirullahal ‘adzim.....

Monday, February 11, 2013

MENERJAH AWAN


Tiada jalan yang mudah
Tuju cita-cita
Selama kaki melangkah
Dugaan menderap
Untuk miliki sesuatu yang berharga
Harus berani yakin dan tabah
Menghadapi segala


Andainya beburung terbang kerana sayapnya
Aku terbang menerjah awan
Demi hasrat membara
Gunung dan ganang
Lautan yang terbentang
Hanya sesayup mata memandang
Bukanlah halangan
 

Hanya yang kuinginkan
Rampaian doa
Agar tiap langkah
Diiringi restu semua


Lirik/Tajuk Lagu: Menerjah Awan
Penyanyi: Farahwahida



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...