Thursday, December 1, 2016

Tegar

Bismillahi Walhamdulillah

Alhamdulillahi 'ala kulli haalin
Satu lafaz yang sering saya ulang
Apa tidaknya, semua yang saya kecapi hari ini adalah pemberian dari-Nya
Kita tiada apa-apa tanpa belas dari-Nya
Walaupun ada masanya saya mengeluh kerana tidak dapat apa yang saya hajati
Namun, bersyukurlah
Yakin saja, pasti ada rezeki lain buat kita
Trust on HIM.

Pejam celik, hampir setahun saya menyewa di rumah sewa
Sejak bekerja, saya menyewa bilik
Cuma bilik di bangunan shop lot
Sekitar kawasan Jalan Tun Ahmad Zaidi Adruce, Kuching
Ya, pada mulanya saya memang benci rumah tu
Cuma itu saja yang saya mampu
Dekat dengan tempat kerja, maklumlah saya tiada transport
Sewanya pun berbaloi dengan kemudahan

Sepanjang menetap di situ
Saya belajar untuk tegar
Jika dulunya saya dikategorikan sebagai lemah lembut, lemah gemalai
Namun, sekarang tidak lagi
Saya lebih tegar, tegas, mungkin juga berhati kering
Saya perlu bersikap demikian
Rumah sewa tu dihuni dengan pelbagai jenis manusia
Silih berganti, pelbagai ragamnya
Dan, paling tidak tahan
Rumah tu tidak mengira jantina penyewa
Lelaki, perempuan campur sahaja

Ya, pada mulanya saya agak gerun
Terkejut melihat pasangan yang bersekedudukan
Gerun bila pertama kali melihat botol-botol alkohol di hadapan pintu bilik lain
Seram sejuk bila tiba-tiba melihat ada penyewa balik rumah dalam keadaan mabuk
Geram yang teramat bila melihat dapur dan tandas kotor
Jujurnya, saya benci melihat itu semua

Keadaan itu membuatkan saya berubah menjadi seorang yang tegas
Tiada siapa boleh 'kacau' saya
Tiada siapa penyewa lelaki yang boleh menjejak kaki walau selangkah ke dalam bilik saya
Jangan diusik barang-barang saya
Usah diganggu privacy saya
Tanpa sedar saya membina 'gap' antara saya dengan mereka

Bukan sombong atau memandang rendah kepada mereka
Tidak sama sekali
Cuma pengalaman berkawan dengan mereka menyebabkan saya lebih berhati-hati
Jika terlalu baik, akan dipijak kepala, diambil kesempatan
Tidak boleh juga terlalu keras, nanti akan timbul permusuhan
Lalu, saya mengambil pendekatan bersederhana
Tegas dalam pendirian
Bijak menilai dan bertindak rasional
Cuma dengan cara itu
Saya kira
Saya akan selamat dan survive
Maruah saya terpelihara
Dan disebabkan itu juga
Saya meletakkan kebergantungan kepada Allah di tempat teratas
Semoga Allah melindungi saya
Walaupun jauh di sudut hati saya
Saya amat takut dengan diri saya sendiri

Mohon doa kalian
Agar saya dapat cari rumah lain
Yang lebih selesa dan terjamin keselamatannya
Doakan juga
Agar saya diteguhkan iman
Dalam mengharungi hidup seorang diri di sini
Semoga semuanya terpelihara..


Thursday, November 24, 2016

Pascagraduasi

Bismillahi Walhamdulillah.

Someone asked me
"So, what's your next plan?"

PhD?
Emmm..for that, I have to think, deeply.
Siapa yang tidak hendak sambung sampai ke peringkat itu kan?
Orang kata, selangkah saja lagi
Ya, selangkah..tapi langkah yang cukup panjang
Yang pastinya perlu lebih pengorbanan dan usaha berlipat kali ganda
Niat itu ada
Cuma masanya belum sesuai
Keadaan nampaknya belum mengizinkan
Tidak mengapa, Insya-Allah pasti ada jalannya nanti
Trust to HIM.


Working?
Yah, that is the only choice I have now
For now, I just want to enjoy my work
Do the best for whatever I do 
Avoiding stress and conflict with other colleagues
Be good to others

Hah! Married?
Emmm..bayang calon suami pun belum muncul hahaha
Insya-Allah..mohon doakan saya ya

Ok, thats all for this time
Good night peps! =)

Monday, November 21, 2016

Acknowledgement



14112016
Its my graduation day!
Master of Science
Universiti Malaysia Sarawak 

My endless appreciation and gratefulness to my beloved parents, 
Mr. Nahrud Suil and Mdm. Nurdiana Tuppu 
for their unequivocal sacrifices to ascertain better life and education for me. 
I am sincerely indebted and thankful to my other family members especially for my beloved sisters 
(Kak Suriani, Kak Asmah and Adik Mira)
Endless encouragements and love from all of you are my strength 
 to love on and enable me to accomplish this journey successfully.


My sincere appreciation and greatest gratitude to 
my supervisor (Dr. Rebicca Edward) and 
my co-supervisor (Prof. Dr. Hamsawi Sani)
 for their patient guidance, valuable advices and continuous encouragement along my study.
Thank you Dr.
Thank you Prof. 
May Allah bless your life.


Special thanks to all my labmates 
(Norhashimah, Chen Mei Yin, Fong Yin Mei, Cherrie Lim, Siti Nur Sarah, 
Gibson Entuni, Rozalia, Eveline Kong, Hasmah, Arifin, Fatihah)
Not forget to my cute friends
Nuramalina, Taharah - my partner in crime 
Hiew Irene, Husna - My best housemate at Alamanda College
Fathiah, Aina Syuhaida, Norakliliriana, Elfeyra Syazana, Nurul Saadah, Anita, Nisa - 
My best and happy housemate at Dahlia College
Aisyaturradiah, Aliza, Erwina - The one who help me during my first week at UNIMAS
and other people whose names I cannot recall instantly
 but helped me directly and indirectly to complete my study.
Thank you for your friendship, continuous help, companionship, 
encouragement and moral support during the entire period study at UNIMAS.
Thank you very much!!





Alhamdulillah 'ala kulli haalin

Tuesday, November 8, 2016

LIfe Getting Tougher

Bismillah Walhamdulillah.

Life is getting better
But, life also getting tougher
Day by day
Yep, thats a life

Pejam celik 2016 berbaki 2 bulan saja lagi
Begitu cepat masa berlalu
Terlalu banyak peristiwa
Terpulang dengan kita untuk mengambilnya sebagai pengajaran
Ataupun  terus hanyut dengan kealpaan

Ada masanya saya terfikir
Mampukah saya untuk melalui hari-hari esok?
Dengan berbekal semangat yang semakin menipis
Mampukah saya berdepan dengan pelbagai ragam manusia esok?
Yang pastinya menguji kesabaran dan keimanan

Yep, semakin hari kita bertemu dengan ramai orang
Datang dan pergi
Benar, ada yang ikhlas berkawan 
Namun, ada juga yang cuma ambil kesempatan dengan kebaikan orang lain
Kawan ketika senang saja, ketika susah, lari pulak
Itu ramai.


Dalam hidup saya
Saya sering kali bertemu dengan orang yang pada awalnya tidak menyenangi saya
Namun, lama-kelamaan semakin rapat pulak dengan saya
Jujur, saya takut untuk terlalu rapat berkawan dengan sesiapa pun
Ada juga yang pada awalnya tersangat rapat
Namun, bila ada hal kecil sahaja
Dah berjauh hati..lama-kelamaan hilang....

Yep, im not perfect 
Saya ada banyak kelemahan
Begitu juga dengan kalian
Dan saya sedaya upaya untuk tidak memandang kelemahan waima keburukan kalian
Dan saya cuba sedaya upaya untuk menjadi kawan yang baik
Ada masanya saya dipermainkan, diambil kesempatan
Hinggakan suatu saat
Saya pernah rasa fed up dengan perangai orang lain
Dan putus asa untuk berbuat kebaikan

Namun, lama-kelamaan saya menyedari
Bahawa berbuat baik itu tidak salah
Jangan jemu dengan kebaikan
Cuma perlu bijak
Ya, saya perlu bijak dan perkukuhkan prinsip diri
Jangan terlalu lemah
Dunia semakin dipenuhi dengan insan-insan yang 'kejam'
Maka, perlu persiapkan diri
Usah terlalu terkesan dengan sikap manusia
Tidak mengapa jika ada yang pergi dari hidup kita
Biarkan saja
Kita tiada hak untuk menghukum sesiapa
Biar DIA saja yang menilai
Menentukan yang terbaik untuk kita
Teruslah melangkah
Usah mudah rebah
Ada masanya
Bahagia itu pasti ada..

Monday, September 26, 2016

Tips survive di alam pekerjaan

Bismillah Walhamdulillah.

Alhamdulillah..almost 6 months working here
Suka, duka pasti ada
Walau bagaimanapun keadaan
Saya selalu berpesan kepada diri saya sendiri

"Apapun yang Allah takdirkan untuk kita, pasti ada hikmah..lalui saja semuanya"

"Setiap insan yang hadir dalam hidup kita, pasti membawa hikmah, 
yang mencorak warna hidup,
dari mereka kita belajar erti hidup, 
lalu hargai setiap insan yang hadir"

Sungguh, sepanjang bekerja di sini saya banyak melakukan kesilapan
Namun, saya akan cuba belajar dari kesilapan itu
Juga dari kesilapan orang lain
Belajar untuk perbaiki diri
Belajar untuk mengakui kesilapan
Menerima teguran dan pandangan orang lain
So, untuk survive di alam pekerjaan
Saya kongsikan beberapa tips
Buat peringatan bersama

Luruskan niat
Kerja itu ibadah. Kejarlah redha Allah melalui pekerjaan itu.

Belajar untuk tidak mengharap penghargaan dari orang lain
Jangan diharap perhatian atau penghargaan orang lain
Jangan mengharap lebih
Dont expect anything from others
Dont expect too much
Kelak akan kecewa
Lakukan saja kerja sebaiknya

Elakkan mengadu perihal ketidak puasan mengenai kerja dengan rakan sekerja
Bagi saya, kita tidak tahu hati manusia
Boleh jadi hal tersebut akan memburukkan keadaan
Belajarlah untuk matang dalam menangani situasi

Elakkan / kurangkan kontroversi
Cuba sebaik mungkin untuk jalinkan hubungan baik dengan semua orang
Hormati dan santuni semua jiwa walaupun hanya seorang makcik cleaner
Jaga batas pergaulan

Banyakkan berdoa
Berdoalah semoga semuanya terpelihara
Semoga semua kerja dapat dilaksanakan sebaiknya

Bersedekah
Sesekali hulurla sedikit untuk orang lain
Paling tidak pun dengan family

Walau apapun pekerjaan kita sekarang
Semoga kita semua terus tabah
Mendamba redha Allah dalam apa jua pekerjaan
Moga2 Allah redha..

I work with these things...






Tuesday, August 16, 2016

Dunia Kerjaya

Bismillah Walhamdulillah.

Laman ini kian menyepi
Tapi rindu untuk melakar kata itu sentiasa ada
Cuma masa sahaja yang membataskan
Ada sahabat yang bertanya
Saya di mana, sedang buat apa, lama menghilang
InsyaAllah saya tidak hilang
Cuma agak sibuk mengatur kehidupan

Jika sebelumnya, saya disibukkan dengan thesis
Berusaha menyiapkan pengajian Masters
Dan Alhamdulillah semuanya telah berlalu
Alhamdulillah semuanya dipermudahkanNya
Dan kini saya disibukkan dengan kerjaya
Alhamdulillah walau apapun keadaan
Walaupun belum bertemu kerjaya yang saya idamkan
Namun, kesyukuran itu perlu

Ya, di sini saya segalanya baharu bagi saya
Persekitaran baharu
Rakan baharu
Dan insan-insan yang hadir juga baharu
Juga pengalaman baharu
Di sini saya banyak belajar tentang hidup
Suka, dukanya akan saya coretkan di laman ini jika masih diizinkanNya
InsyaAllah, saya masih ingin menulis.

Friday, March 11, 2016

Ajaibnya Hati

Bismillah Walhamdulillah

Sungguh ajaib hati ini
Pelik, unpredictable
Suatu ketika, saat hati disakiti
Dengan air mata , saya pernah berkata 
'semoga saat ini juga si dia sedang menderita, 
saya akan terus membenci sehingga dia datang merayu meminta maaf akan semuanya'
Sedih, kecewa, benci, marah, bercampur-baur ketika itu

Masa berlalu, hari demi hari
Saya tempuh dengan sebaiknya, walaupun luka masih membekas
Suatu hari, si dia akhirnya datang
Benar, menagih kemaafan, merayu dengan kekesalan atas semua yang berlaku
Saya kira dengan rayuan itu, luka dihati ini akan sembuh
Saya kira dengan penyesalannya itu, semua kebencian saya hilang
Rupanya saya silap
Seharusnya saat itu saya tersenyum gembira atas 'kemenangan'
Seharusnya saya ketawa, tapi saya menangis lagi
Seharusnya saya mentertawakannya, tapi saya makin terluka
Seharusnya saya sudah boleh melupakan, tapi saya masih tidak mampu

Saya merenung jauh
Bermuhasabah atas apa yang berlaku
Mencari dimana silapnya
Rupanya, ucapan 'maaf' darinya tidak akan menyembuhkan duka saya
Tapi memaafkan dengan ikhlas itu kuncinya
Kebencian, kekecewaan ini rupanya tidak akan hilang
Andai tidak dirawat dengan sabar dan redha
'Sakit' yang saya rasa ini, akan terus berpanjangan
Andai saya tidak melepaskan dengan redha
Memaafkan dan meredhakan semua yang berlaku itulah penawar
Redhalah..lepaskan sepenuhnya dari hati
Serahkan segalanya kepada DIA yang Maha Mengetahui
Perlu yakin, duka ini akan pergi
Yakin pada Ilahi
InsyaAllah...


Monday, March 7, 2016

Pendam

Bismillah Walhamdulillah

Dalam hati
Tersimpan banyak kisah
Hinggakan terasa berat untuk ditanggung seorang diri
Terkadang teringin juga untuk berkongsi cerita2 itu dengan teman lain
Saya ingin seperti teman lain, yang bebas bercerita kisah mereka
Setiap kali bertemu, pasti banyak kisah mereka diceritakan
Dan saya, saya cuma senang mendengar
Tidak mengapa, saya suka dan sedia mendengar
Andai itu mampu meringankan apa yang terbuku dalam hati kalian
Ceritakanlah..saya ada

Cuma, bagi saya
Mungkin saya belum bersedia untuk berkongsi kisah saya sendiri
Terkadang memendam itu lebih baik rasanya
Walaupun ada masanya rasa tidak tertanggung beban ini
Semakin lama semakin banyak yang dipendam
Akhirnya kepada DIA juga diadukan segalanya
Tidak mengapalah
Andai tiada bahu untuk saya bersandar
Andai tiada telinga yang sudi mendengar
Tidak mengapa
DIA ada..sentiasa ada
Hasbunallah wa ni'mal wakiil
Ni'mal maula wa ni'man nasiir..


Tuesday, March 1, 2016

Mujahadah

Bismillah Walhamdulillah.

Ya, saya sedang bermujahadah
Saya rasa kalian juga sama
Cuma bermujahadah dari apa itu yang mungkin berbeza
Sungguh, bukan mudah
Jalannya penuh berduri
Terkadang tewas
Adakala putus asa 
Namun, mujahadah ini perlu diteruskan
Memang benar, mujahadah ini pahit, perit
Tapi tidak mengapa
its worth the fight, worth the wait, worth the pain
That is SYURGA..
InsyaAllah.


Friday, February 19, 2016

Dia lebih tahu

Bismillah Walhamdulillah.

Teringat satu kisah
Sewaktu saya di dapur bersama anak saudara saya berusia 3 tahun
Ketika itu Alif merengek nak bermain dengan pisau
Alif merengek, lama2 makin kuat rengekannya
Saya beri sudu plastik
Alif menolak, nakkan pisau tajam jugak
Saya beri biskut
Alif menolak lagi, masih nakkan pisau tu
Alahai sayang..pisau itu merbahaya
Mungkin bagi Alif pisau itu menyeronokkan
Tapi saya tidak mahu Alif terluka
Saya dukung Alif dan cuba tunjukkan benda lain
Tapi Alif masih juga nakkan pisau
Akhirnya, saya bancuh susu
Alhamdulillah..Alif menyusu sampai tertidur

Saya pandang wajah Alif yang sedang lena
Saya terfikir sesuatu
Terkadang kita merengek nakkan sesuatu kepada Allah
Tetapi Allah tidak izinkan
Kita menangis, merintih nakkan benda itu
Namun masih kecewa
Adakah kerana Allah tidak sayangkan kita??
Bahkan, kerana sayanglah kemahuan itu tidak dituruti
Mungkin apa yang kita hendakkan itu seronok bagi kita
Tapi Allah tahu hal itu tidak baik untuk kita
Malah ada ketikanya Allah ganti dengan sesuatu yang lebih baik
Kerana apa yang kita mahukan itu
Mungkin kelihatan baik pada kita, tapi tidak bagi Allah
Allah itu maha tahu
Sedangkan kita tidak tahu
Makanya, tidak perlu bersedih andai hajat belum kesampaian
Usah berduka lara andai doa belum termakbul
Sebab Allah tahu apa yang terbaik untuk kita
Yakin saja..


Wednesday, February 3, 2016

Move on

Bismillah Walhamdulillah.

Dear myself,
Keep move on
Let bygone be bygone
Never look back again
Time will heals everything
Everything will be okay
Just put fully faith in Allah.

Dear Allah,
Please make it easy for me to detach my hearts from things that do not please You.
Guide me on the straight path
The path of those who have received Your grace
Not the path of those who have brought down wrath,
Nor of those who wander astray...




Sunday, January 31, 2016

Harus Kuat

"Demi Allah Aku Tidak Kuat, Kerana Allah Aku Harus Kuat"

Tahun beralih.
Bulan bermula baru.
Kos sara hidup pun berubah.
Pemimpin sama, kedunguan bertambah.
Orang sekelilingmu juga tidak lagi sama.
Tapi, kamu masih sama. Masya-Allah.
Perasaan, sikap. Hati yang tidak beralih. Dulu, dia hadir. Sekarang, dia PERNAH hadir. Dia dah beranjak pergi, berbolak hatinya. Kamu bukan pilihan. Dia sudah menentukan langkahnya. Ke arah mana, dengan siapa dia mahu corak bahagia. Mungkin dia sedang bahagia.
Bukan nak kata hati aku lebih kuat. Tapi, aku telah dulu melalui liku perpisahan demi perpisahan. Hanya mahu memberi secebis nasihat. Itupun jika sudi baca.

Tanda hati kamu lemah.
Kamu masih tak boleh melepaskan dia dari hati sepenuhnya. Rindu. Kenangan demi kenangan yang tak boleh diluputkan dari minda. Oh, sukarnya.
Kamu patut beralih dari ingat dia. Meski susah nak melupakan, tapi jangan kerana dia, kamu biarkan diri meningkat usia dan dalam masa yang sama tidak membuka ruang pada orang baru untuk hadir.
Kamu nampak yang dulu itu permata sempurna, itulah bayangan syaitan yang telah dicampakkan ke mata hatimu. Supaya kamu hidup dengan terus mengenang. Berada di jalan yang sama. Tidak berganjak. Ya Allah, tertipunya hati. Tertipunya diri.
Bila dia terlalu bertakhta di hati, maka di mana Allah kamu tempatkan? Jawabnya, Dia kamu sisihkan. Hati yang tandus kian gersang lemah.

Beralihlah dari dia.
Kamu fikir sudah tiada lagi selainnya yang lebih baik. Kamu tertipu lagi.
Sesungguhnya kekadang kamu merasa tidak suka dengan takdir Allah, tapi sebenarnya takdir itu sungguh cantik dan indah. Tepat untuk kamu. Tiada ketetapan Allah yang silap. Kamulah yang sentiasa silap.
Kamu merasa putus asa dengan kekecewaan hati yang paling dahsyat kamu tengah alami. Kamu tertipu lagi. Subhanallah.
Lupakah kisah Nabi Musa a.s. dan pengikutnya? Di belakang Firaun dan bala tentera, di hadapan adalah lautan. Dalam keadaan tersepit begitu, apakah lagi yang boleh dibuat selain berputus asa? Itu logik akal fikiran kita. Tapi, dalam soal hati hatta soal apa sekalipun, logik akal tidak mampu menyaingi Pencipta akal.
Meski kekuatan bala tentera Firaun hebat, meski kekuatan badai lautan ganas, mana mungkin menyaingi kekuatan Allah Yang Maha Kuat? Lalu, lautan terbelah dan mereka yang soleh menang. Yang bathil, tumpas!
Sedar sekarang, kamu sedang tertipu. Tertipu dengan perasaan yang syaitan letakkan perisanya. Perisa rindu berkasih mesra, perisa mengingat kenangan maksiat bersama, perisa tidak halal, perisa yang terasa manis hingga berjuraian air mata mengingat segala kenangan. Astaghfirullah. Itulah tipuan atas tipuan.
Nampak?

Hati makin lemah selagi tidak beralih. Hati kembali kuat bila kepada Allah dikau beralih.
Demi Allah, hatimu sangat tidak kuat. Namun, kerana Allah, kamu harus kuat kembali.
Usah bersandar pada manusia, kerana manusia itu tidak pegun di satu tempat. Bila ia beralih, kamu yang rebah sakit. Bersandarlah pada Allah.

Firman Allah dalam Surah al-Waqiah, "Wa nahnu aqrabu ilaihi minkum walaa killa tubsiruun"
Ertinya "Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tapi kamu tidak melihat."

Kita hanya nampak manusia yang kita nak bersandar, selalu kita tak nampak Allah. Memang kita tak nampak pun, tapi beriman dengan Allah maksudnya menyintai, mempercayai, tanpa perlu melihat dengan mata kasar. Rasa dengan hati. Biar Allah hidup dalam hati.
Jadi, please jangan move on dari seseorang dengan bergantung harap pada seseorang yang baru. Salah langkah tu. Move on adalah lupakan pergantungan pada manusia yang melukakan hati, pergi serahkan hati sepenuhnya pada Allah.

Tuntas, ambil kembali hatimu.
Ajar hatimu bahasa iman.
Kerana dari manisnya iman,
Mengubat segala rawan.

— Penulis Misteri
Abg Bikai the spoileretoszinsof


Tuesday, January 19, 2016

Done!

Bismillah Walhamdulillah.

Terlalu lama rasanya blog ini menyepi
Rindu untuk menulis, melakar rasa
Ya, saya sibuk...anda juga sibuk 
Sibuk mengurus kehidupan masing-masing
Kehidupan yang sementara
Namun, kita mengejarnya umpama dunia ini tiada penghujung
Astaghfirullah..

Sedar tidak sedar
Banyak hari telah berlalu
Berganti tahun
Apa yang pasti
Tahun ini saya tidak mengharap yang terlalu tinggi seperti tahun-tahun lepas
Saya cuma ingin mengecapi kejayaan dalam hidup
Happy-happy selalu..insyaAllah.

15 Januari 2016.
I'm done with my master's viva voce
Alhamdulillah..ya Rabb
Segala puji dan kesyukuran hanya kepadaMu
Setinggi penghargaan juga buat insan-insan yang banyak membantu
Terutama buat supervisor, co-supervisor dan teman2
Tanpa pertolongan kalian, saya tidak mungkin mampu mengharungi semuanya
Terima kasih!
Terima kasih!
Terima kasih!

hahaha...=)



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...